Senin, 22 Agustus 2011

You and I

Dua hari lalu, temannya bilang dia suka aku. 15 menit kemudian dia bilang padaku, "Jangan hapus aku dari hatimu."

Beberapa jam setelahnya, aku merasa di ambang-ambang nirwana. Seolah melayang di udara dan rasanya aku seperti berjalan di atas awan. Wajahku senantiasa membentuk simpul senyum lebar yang cepat-cepat kuubah menjadi wajah orang yang menggerutu agar orang-orang tak menganggapku gila.

Hatiku bertanya-tanya pada diriku sendiri, "Bagaimana bisa dia bilang tidak ingin aku melupakannya? Apa dia suka padaku? Kapan dia mulai menyukai aku? Kenapa dia menyukaiku?" Pertanyaan-pertanyaan ini terus memborbardir otakku dan aku bertekad untuk menanyakannya langsung padanya malam itu.

Malam tiba, anehnya dia tidak muncul seperti biasanya. Aku menunggu sambil bercanda riang bersama teman-teman lain. Agak lama, namun dia pun akhirnya muncul. Jantungku berdebar-debar. Kuajak dia bicara.

"Hey, jadi kau ngga kepengen ngobrol ama gw sekarang nih?"
"Terserah elo."
"Jadi, maksud elo kemaren bilang ngga kepengen gw hapus elo dari hati gw maksudnya apa? Apa elo suka gw?"
"Gw hanya tidak ingin kehilangan elo. Sebagai teman. Karena selama ini lo seperti menarik diri dari gw."

WEDEZZHING!

Sebagai teman? Jadi, dia bilang begitu karena dia ngga kepengen gw menjauh dari dia? And semua perasaan gw melayang-layang di udara itu cuman ilusi gw semata? YA AMPUN. Gw rasanya shock banget dengernya. Saking shocknya gw jadi ngga tahu mesti ngomong apa lagi. Jadi yah, dia gw bengongin aja alias gw cuekin. Abisnya, shock banget seh dengernya.

Tapi, kenyataannya seh, gw tetep aja ngga bisa cuekin dia dan entahlah gw ngomong apa aja setelah itu. Yang gw inget, ya gw juga pen jadi temen elo dan bla bla bla bla, elo kan jauh dari gw bla bla bla, sapa juga yang mau seriusan pacaran ama elo bla bla bla dan seterusnya. Yak, kesannya kek jual mahal tapi mau ya? HAHAHAHA abis mo gimana lagi, harga diri udah kebelah-belah begitu? Udah capek terbang melayang-layang tapi ternyata malah jatuh. Untung ane udah terbiasa jatuh gara-gara dia. Jadi sakitnya ngga kerasa banget. Kata lainnya udah kebal gw ama dia.

Eh tauk-tauk beberapa jam kemudian dia malah nge-blok ane dari semua jaringan sosial. Ya pesbuk, tuiteran, pluruk. Gila yah dia. Drama apa lagi sih ini? Tapi, dia jelasin sih apa alasannya. En gw nangkepnya sih keknya kita mungkin ngga pernah lagi ngobrol normal kek dulu lagi. Ya sudahlah. Oke, kalau begitu.

Mau kek gimana kelakuannya, yang gw tauk sih, kalau dia emang suka beneran ama gw, dia akan buat usaha untuk sekadar ngobrol ama gw. Kalau dia ngga suka, dia ngga bakal usaha apapun. As simple as that. Gw capek. Capek pikiran, capek mental, capek ladenin perang psikologisnya dia.

Tapi, tetap aja gw ngga bisa bohong kalau gw akan selalu dan selalu butuh dan sayang dia. Dan takutnya, gw akan kembali menjadi perempuan bodoh yang terus mencari-cari dia atau mau melakukan apa saja untuknya.

Oh, stupid me.

1 komentar:

  1. love is blind kah ? or.. it's complicated ? hwaiting~

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.