Senin, 10 Agustus 2009

Masa Kecil


Akhir-akhir ini ketika gw mengingat masa kecil, gw ngerasa ada yang janggal. Kok rasa-rasanya ada yang aneh sama perkembangan otak gw yak? Dan tolong bagi yang punya keahlian di bidang otak-otakan, dimohon menjelaskan keanehan-keanehan yang akan gw ceritakan setelah ini.

Jadi, begini ceritanya. Gw kayaknya bisa mengingat masa-masa sebelum adek gw yang bontot lahir. Sebagai informasi, waktu adek gw lahir, gw berumur 4 tahun. Berarti, gw bisa mengingat masa-masa sebelum gw berumur 4 tahun dong? Yang paling gw ingat adalah proses di mana gw menganggap orangtua berserta semua isi rumah adalah sebagai orang-orang asing yang ‘kebetulan’ tinggal bersama-sama ama gw. Jauh sebelum adek bontot gw lahir (masa ini gw jadiin patokan, karena gw ga ingat berapa usia gw saat itu), kedua orangtua gw ga pernah ada di rumah dari pagi sampai sore. Kami pun cuma bisa bertemu di waktu malam yang tidak berarti apa-apa. Papa atau mami gw ga pernah yang namanya mengajak ngobrol anak-anaknya. Well, setidaknya gw ga pernah ingat mereka bertanya pertanyaan-pertanyaan kek gini, “Hari ini ngelakuin apa aja?” “Bagaimana teman-temanmu?” “Hari ini nakal ngga?”

Intinya, kami bisa dibilang hampir tidak ada kontak emosi sama sekali. Itu yang gw ingat. Belum lagi para pengasuh gw dan adek di bawah gw yang bisa dibilang kasar sama kami berdua (ini masa sebelum adek gw yg bontot lahir. FYI, gw ini 3 saudaraan). Beberapa pembantu ada yang suka memukul kami, memaksa kami melakukan pekerjaan berat dan tak lupa, mereka juga mengatakan pada kami seolah-olah orangtua kamilah yang menyuruh mereka berbuat seperti itu pada kami.

Setiap gw teriak sama para pembantu tidak bermoral itu begini,….
Gw: “Mbak kalo mukulin aku lagi, nanti aku bilangin mami loh!”

Dia pasti akan balas seperti ini…
Dia: “Bilangin sono. Nanti aku juga bilangin kamu tuh nakal banget. Pasti kamu bakal dimarahin lebih parah lagi sama mami kamu. KAMU MAU DIPUKUL MAMI KAMU?”


Mau seserem-seremnya pembantu gw, lebih SERAM mami gw. Makanya, gw ngga berani ngelawan. Tapi yang lebih heran, waktu itu gw yakin banget badan gw banyak banget lebam-lebam biru. Lebih banyak di tangan dan kaki. Tapi kok kedua ortu gw ga nyadar ya? Puncaknya, pas gw kesiram air panas. Ajegile, anak umur 4-5 tahunan disuruh bawa seember besar air panas mendidih ke kamar mandi? Ya iyelah, ga bakalan kuat. Alhasil, gw bawa luka bakar itu sampai sekarang di tubuh gw. Bekasnya ngga bisa ilang dan besar pula. Gw ga begitu tau cerita lengkapnya, tapi begitu gw pulang ke rumah, pembantu itu udah ngga ada lagi setelah peristiwa naas itu.

Kondisi yang seperti itu buat gw yang masih kecil mulai berpikir. ‘Kalau begitu apa artinya orangtua? Pas gw butuh mereka, mereka ngga pernah ada. Apa gunanya Papa dan Mami? Cuma ngasih duit jajan doang?’ Dari semua itu, gw tarik kesimpulan: Semua orang di dekat gw adalah orang asing, kecuali teman-teman gw. Gw otomatis menganggap posisi teman lebih penting dari keluarga, karena gw seringnya berkomunikasi sama mereka sih ketimbang ma keluarga sendiri. Satu hal yang buat gw sendiri merasa terheran-heran….karena…walau gw masih kecil….gw sudah mampu berpikir….

Apa tujuan gw hidup di dunia ini?

Untuk apa gw hidup?



Kira-kira wajar ngga sih anak kecil udah bisa mikir tentang begituan? Bagaimana, para psikolog? Ada opini? Itu sebelum adek gw bontot lahir loh. Barusan gw baru baca buku, dan di sana tertulis. “Tragedi terbesar bukanlah kematian, melainkan kehidupan tanpa tujuan.”

Itu benar banger. Karena semenjak gw mulai bertanya-tanya soal tujuan hidup, gw merasa kosong dan hampa melakukan apapun. Ortu gw selalu nyuruh untuk belajar biar mendapatkan ranking. Well, gw emang bisa banget. Gw sendiri tahu gw emang pintar. Gw udah bisa membaca jauh sebelum adek gw yang bontot lahir (mungkin ketika gw masih duduk di TK nol kecil, dan usia gw saat itu 3 tahun). Itupun gw cuma diajarin sekali untuk baca huruf-huruf, dan setelah itu gw udah langsung bisa baca. Gw juga udah bisa berhitung dan perkalian di umur segitu (mungkin kalo dulu ada sistem loncat kelas, gw harusnya langsung loncat kelas tuh). Tapi waktu itu gw pikir, untuk apa gw belajar? Untuk apa gw melakukan hal-hal yang gw benci kek belajar untuk orang asing seperti ortu gw? Jadi, dari kecil gw udah terbiasa malas-malasan yang akhirnya kebawa sampe sekarang. Otak pun jadi semakin dudul deh hehehe.

Dulu waktu TK nol kecil, gw dibawa manggung nari di stadiun Jakarta Selatan bareng rombongan sekolah. Setelah acara selesai, gw panik disko. Pasalnya, secara tiba-tiba gw malah jadi anak hilang. Rombongan gw pergi entah ke mana. Asal tahu saja, jarak stadiun sama rumah gw jauh bangeeeeeet. Rumah gw di Ciputat letaknya lebih jauh dari Pamulang. Sedangkan stadiunnya kalo ga salah dekat pasar Ciputat deh (yang jadi ratunya tukang macet itu loh). Akhirnya, gw memutuskan untuk pulang sendiri dengan jalan kaki, berhubung gw sangat ingat jalan pulang walau teramat jauh. Pas kecapean jalan, gw nangis sepanjang jalan sampai jadi pusat perhatian orang-orang. Salah satu orang pemuda penasaran dan tanya ma gw, “Kenapa nangis, dek? Ada yang sakit?” Beuh, langsung dah gw cerita kalo gw ditinggal rombongan dan memberitahu dia status resmi gw yang menjadi anak-ilang-modal-nekad, disingkat akil mokad bwakakakaka. Pemuda itu baek banget. Dia langsung pinjem motor temennya dan gw dianter sampe gerbang komplek rumah.

Kenapa ga sampe rumah sekalian? Well, gw ga enak sama orang itu, makanya gw minta diturunin di situ aja. Orang itu juga bersikeras gw naek becak gituh ke rumah. Begitu sampai di rumah, gw langsung ngabur ke kamar dan nangis sekencang-kencangnya. Buat gw, itu pengalaman yang mengerikan. Jalan kaki sampe kecapean. Itu hal besar untuk anak kecil umur 3 tahun. Tante gw yang saat itu lagi di rumah, penasaran kenapa gw nangis begitu pulang dari manggung. Dia juga bingung kenapa gw pulang naek becak, bukannya sama mobil jemputan sekolah. Tapi, gw ga mau ngomong apa-apa, dan eng-ing-eng. Beberapa saat kemudian, ada tamu di luar rumah. Guru TK gw dengan mata berair dan wajah penuh kepanikan, minta maaf ke tante gw karena anak keren yang bernama Ines menghilang di bawah pengawasan dia. Tante gw dengan cool-nya menjawab tangisan si Guru malang itu.

Tante : “Ines udah ada di dalam rumah kok. Tuh lagi mewek di kamarnya.”

Sang Guru pun pulang dengan tenangnya dan tante gw secara beruntun terus-menerus bertanya ma gw.

Tante : “Kamu pulang ke rumah gimana caranya? Kenapa kamu bisa ngilang dari rombongan sekolah? Kok kamu bisa nyampe di rumah pake becak?”

Tapi, gw diam aja karena nanti pasti dikomentarin macem-macem. Sampe sekarang pun tante gw masih ga tahu bagaimana caranya anak manis seperti gw bisa nyampe di rumah dengan selamat. Untung aja waktu gw berstatus menjadi anak ilang, dunia belum ternodai dengan kasus penculikan anak, penjualan organ manusia, tracking dan hal-hal lainnya. Beuh, bakalan jadi apa dunia kalau tidak ada orang sekeren Ines di dalamnya? Bener ngga?

PS: waktu kecil, gw ngga ingat berapa tepatnya umur gw waktu mengalami hal-hal di atas. Tapi yang selalu menjadi patokan adalah saat di mana adikku yang ke-3 dilahirkan ke dunia. Gw sama adek bontot beda 4 tahun, dan dari situ gw sendiri juga heran sama isi kepala otak gw yang sudah berkembang sedemikian jauhnya di umur segitu.

31 komentar:

  1. whew..
    inget jg ya ama kejadian lama gitu, untung gk diculik nes..

    BalasHapus
  2. seru amat nih. kalo menurutku, tujuan hidup setiap orang adalah melakukan sesuatu utk kemuliaanNya. Kedengarannya terlalu rohani ya. tapi ini bener. walaupun ortumu gak peduli sama kamu sejak kecil, tapi kamu tetap punya tujuan hidup. setiap manusia diciptakan Tuhan krn Tuhan sudah menentukan apa tujuan hidupnya. Kalo kamu kuliah, tetaplah giat belajar. Kuliah bukan utk ortu tapi untuk dirimu sendiri.

    kalo kamu lulus dan mendapatkan job kelak, kan yg enak kamu. Gak usah sedih krn ortu gak perhatian sama kamu. Ingat, ada Tuhan yg selalu perhatiin kamu. cuma kamu sering gak sadar aja. Dengan kemampuanmu mendesign, even bisa buat blog, itu berarti Tuhan punya something buat kamu.

    Lakukan untuk dirimu sendiri kalo kamu merasa kecewa dg ortu dan gak mau melakukan apa2 untuk mereka. Percayalah, yang enak kamu sendiri kalo kamu sukses.

    Untuk sukses, tentu aja kamu harus giat belajar. Mungkin kedengarannya basi, tapi aku udah ngalamin kok. Berkat kerja keras wkt kuliah, aku bisa menikmati hasilnya sekarang. Oke? GBU.

    BalasHapus
  3. karena kamu anak yg istimewa, anak indigo. makanya kamu sudah punya pikiran sematang itu ketika kecil. bersyukur aja untuk semua itu.

    BalasHapus
  4. Koq ingetanny bagus yah???


    *mencoba mengingat, tapi otak tidak berhasil mengingat*

    ingetnya jatuh dr becak :D

    BalasHapus
  5. Ingatannya boleh juga,... aku malah nggak bisa ingat sedetail itu... salam kenal.

    BalasHapus
  6. Pertamaaaaaaaaaaaa...Salam Kenal ^_^

    BalasHapus
  7. Saluttt.....Anda pinter dan punya ingatan yang luar biasa....Terkadang, kita memandang Ortu sesuai dengan perlakuan Ortu kita.....Galaknya kah, Baiknya kah......Yang penting adalah saling keterbukaan antar ortu dan anda.
    Tentang tujuan hidup adalah, hidup untuk masa depan kelak..... Bukan cuma dunia saja, ada dunia lain sesudah kematian menanti kita.Jadi Berdoalah dan berusaha saja sebisa bisa nya... ^_^

    BalasHapus
  8. Waaaaahhhhh, Siiip bener neh Otaknya Non.....Hmmmm buwel nggak inget waktu kecil sedetail itu....
    Yang jelas, Semua Ortu itu tak ada niat untuk mencelakakan anaknya...semua ortu pengin lihat anaknya bahagia. Jadi terbukalah ajah ama ortu nya Non....hehehehehhe.
    Mantab tuh komentnya mbak fanny dan satu nya....hihihihiih

    BalasHapus
  9. @teh Linda: hooh aye bener beruntung ga diculik hihi.

    @mba'Fany: hohoho gw yg sekarang emg gitu kok. jd tenang aja. Tapi penyakit malesnya masih nempel nih. Gimana lepasinnya ya? hehe.

    @teh tika: sumpah aye ngakak baca komen ente. Yg diingat cuma jatuh dr becak? bwkwkwkwkwkw

    @setiawan: salam kenal jg.

    @a-chen: hooh, yg gw inget dr ortu gw dulu kalau mereka b2 itu galaknya minta ampun hiii...
    tp sekarang mah biasa aja. walau msh galak dikit.

    @buwel: betul kata ente. ortu di mana aja emg sama.

    BalasHapus
  10. hii... tunggu dulu aku baca sekilas koq mirip ya kita hari ini????
    v
    v
    v
    baca dulu ahh....

    BalasHapus
  11. wah,,ingatan freya kuat ya..coba kalo henny..huuuh..susah banget

    BalasHapus
  12. nnnggg... agak speechless bacanya gak tau mu komen apa hihi... tapi paling nggak biaroun masa kecil nggak sebahagia apa yang kita bayangin, kita emang harus tetep hidup...

    BalasHapus
  13. hennnyyyyy.... ngapain nyela komengankuuu.... *pentung pentung... cakar cakar*

    BalasHapus
  14. tapi koq bisa kita bahas topik yang sama pada hari yang sama ya??? apa yang aneh ya???? tapi aku saluutt ingatan ente bagus juga ya??? boleh minjem gak? aku suka lupa ngitungin dah berapa kali hari ini aku mandi....

    BalasHapus
  15. wuahhh,,, korban kekejaman pembantu :P, kenapa tidak di jewer aja pembantunya :D,,,,

    BalasHapus
  16. Saran Dokter: Buat surat wasiat yg menganjurkan otak anda akan diawetkan untuk penelitian lebih lanjut. Ini demi khalayak banyak.

    Huehuehue...PISSS^^

    Oya, blog km udah ku link-in.
    link balik y,,

    BalasHapus
  17. hmmmm..artinya kamu anak jenius!

    BalasHapus
  18. Nez, masa' kamu kalah sama pembantu, sesadis2nya mereka, yang punya rumah kan kamu. Tapi, ya sudahlah...toh udah berlalu. Menurutku, kamu bukan aneh, tapi UNIK. Bersyukur tuh, karena orang2 unik pasti selalu menarik perhatian.
    Tetap semangat yak !!!
    eh, aku mau dunks di make-up *nyodorin muka*:P

    BalasHapus
  19. hihihihi...koq sama ya, aq juga waktu masih kecil ngerasa klo ortu ma keluarga cuman orang2 asing, en temen2 mulai beraktifitas pas aq bangun aja. klo dh tidur gag ada aktifitas wkwkwkwk...aneh bin ajaib

    BalasHapus
  20. Nez, segala sesuatu yang terjadi di idup kita ne, dimaksudin sama Tuhan buat ngedidik kita supaya makin tangguh, hehehe, itu aja siy komen gw...

    BalasHapus
  21. masi ingat waktu kamu nangis di bawah jendela setelah ketauan ngupil banyak ntuh?? pasti lupa. hiiiii

    BalasHapus
  22. @zujoe: tumben lo bisa ngomong yg bener hohoho.

    @henny: percayalah, ingatan saya tidak sebagus yang kamu pikirkan.

    @Jonk: houw, aye sudah mengampuni pembantu tidak bermoral itu hohoho

    @Vaiz: yo, nanti aye link balik.

    @sastra radio: bukan, aye bukan anak jenius beneran. sumpah de. aye mah biasa2 aja skrg mah.

    @sare sepet: *digoreng* sar, aye bisa make-up tp ga punya perlengkapan make-up, bu hohoho. Aye biasanya minta ma org kalo mo pake make-up hohohoh.

    @suzhu: sungguhan deh. aye ga ngerti maksud ente soal kalo tidur tidak beraktifitas lg wkwkwkw. *diinjak*

    @nobi: BWAHAHAHAHAHAHAHHA *bingung mo ngemeng apa lg*

    @mocchi: nchi, kok....:|....lo salah ingatan kali ci. Itu mah ingatan elo kale. Lo seh suka minjem ingetan gw, makanya jd sering ketuker2 deh. *emangnya ingatan itu barang, bisa dipinjam?* *terjun ke laut arafuru bareng nci*

    BalasHapus
  23. ingat aja kenangan masa kecil nya..
    yg saya inget waktu kecil adalah bergigi ompong dan pernah punya baju bersaya warna kuning..:P

    salam kenal ya..

    BalasHapus
  24. pfiiuuhh... kompleks sekali...
    kamu keren ya...heuheu... sangat percaya diri...
    untung saja pengalaman masa kecil kamu ngga jadi ngebikin kamu nulis blog gloomy dan desperate.. hehe...

    BalasHapus
  25. Waahh..
    Seru banget ceritanya..
    Gue dulu juga pernah mengalami kejadian2 yang gue inget banget waktu TK.
    Untung lo selamet,nes.kalo ga, ga bakal ada deh ni blog..hehe.
    salam kenal! jangan lupa mampir n komen balik ya! :D

    BalasHapus
  26. sama dunks ..
    saya juga bisa mengingat kejadian waktu masih kecil <4 th, tp biasanya sih yang teringat / sulit tuk dilupakan itu ..

    Expert Advisor

    BalasHapus
  27. ada award untukmu ya. cek di http://just-fatamorgana.blogspot.com/2009/08/genap-sudah.html

    BalasHapus
  28. Posisi seksual misionaris atau posisi dinas adalah posisi seks yang paling umum disukai oleh banyak pasangan. Bahkan, di setiap aktivitas seksual, posisi seks ini hampir selalu hadir menyertai. Ada banyak variasi posisi seks misionaris ini yang telah diketahui. Salah satu variasi posisi seks dinas yang paling dikenali banyak pasangan adalah legs up missionary position.
    Tak banyak berbeda dengan posisi misionaris biasa. Di posisi seksual ini, pasangan perempuan berbaring di punggungnya. Kemudian pasangan lelaki berada di atasnya. Hanya saja, posisi kaki pasangan perempuan diangkat keatas hingga liang penetrasi bisa terbuka dengan baik. Posisi kaki perempuan bisa ditempatkan di pundak pasangan lelakinya.

    http://blogartik.blogspot.com

    BalasHapus
  29. wah..kalo diliat..lo bisa dibilang anak super nih! hehehe.
    tapi..gw juga ngerasa gitu ko. gw inget masa2 kecil gw dari umur sekitar..mm..2 tahun. dimana gw diajarin maen PS sama layangan :P
    tapi bedanya..cuma bokap yang jarang komunikasi sama gw.

    btw, salam kenal ya :D

    BalasHapus
  30. sukrunya waktu jadi anak ilang modal nekad ga kenapa2 ya??salut ma kisah masa kecilnya

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.