Kamis, 09 April 2009

Sembari Nunggu

Aih gila deh gw nungguin nge-donlot pelem boys over flower di hotspotan cafe, ternyata lambreta buener. Sama kek inet gw. Anjrot.

Jadi, gw pikir....sembari nunggu gw tulis apa gituh di blog. Dari dulu gw kepikiran seh untuk ceritain kisah nyokap gw lagi. Jadi, begini ceritanya...

FYI, nyokap gw itu galak, cerewet. Pokoknya dia itu tipe orang yang elo gak mau cari masalah deh ma dia. Kata-katanya pun tajam menusuk ibarat pedang samurai yang selalu diasah tiap detik hohoho. Bayangin deh hulk hijau yang suka ngamuk, bermuka garang? Bisa bayangin kan'? Dan bayangin juga kalau misalkan hulk itu malah ngelawak hahaha. Contohnya kek di peristiwa ini.

Waktu itu nyokap gw ulang tahun. Seperti biasanya kalau anggota keluarga ada yang ultah, kita pun keluar makan-makan. Aku ngerasa kurang puas, jadi aku ajak semuanya sekalian nonton. Semua pun setuju, termasuk abang, dan adek-adek gw yang lain. Kita pun langsung pergi ke Blitz (tempat fave kita). Sesampainya di sana, kita bingung mo nonton apa. Aku sama adek-adek dan abang buat lingkaran gituh untuk mendiskusikan pelem apa yang kita nonton. Waktu itu masih ada pelem Jumper. Masih ingat kan pelem itu? Tiba-tiba aja nyokap gw masuk ke dalam lingkaran dan bilang.

Nyokap:  Nonton apa sih nanti? Nonton The Jambret ya?

Kontan, saudara-saudara! Lingkaran suci tadi bubar dan kami semua menahan ketawa. Aku lari ke aula depan untuk ketawa dan abang gw lari ke wc untuk ketawa juga. Tidak ada seorangpun yang berani ketawa di depan nyokap. Dan, sejak itulah. Kata-kata The Jambret menjadi legenda di dalam rumah kami.

Jumper kok jadi The Jambret? Masih mending ya nyokap gw ngomong dengan berbata-bata karena tidak yakin. Tapi ini dia ngomong tegas, tanpa keraguan sedikitpun. Gimana ga ngakak? HAHAHAHAHA.

1 komentar:

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.