Senin, 19 Januari 2009

kisah aneh di sebuah gubuk

Kata orang,

Rumahku. Istanaku.

Kalau kata orang aneh kek gw,

Rumahku. Gubukku.

Hehehe.


Di rumah gw banyak orang-orang aneh berseliweran. Terlalu banyak hal-hal yang tidak umumnya dilakukan oleh orang normal. Seperti contohnya bokap gw.Dari gw kecil, setiap hari libur, bokap gw selalu bangun pagi terus dia lari-lari kecil di sepanjang rumah. Kadang-kadang dia karaoke dangdutan pagi-pagi, sengaja buat bangunin semua orang rumah. Pernah juga, dia buat adegan gak penting ala film india sama nyokap. Maen kejar-kejaran sambil nyanyi. Kira-kira ini kejadian waktu gw kelas 3 SD.

Bokap: *nyanyi* Jatuh bangun akuuu~ mencintamu *sambil colek bibir nyokap*
Nyokap: Idih, apaan sih ni? *lap bibirnya* cuih cuih...
Bokap: *msh berusaha mendekat ama nyokap* sungguh tega-tega-teganya kau...
Nyokap: Iiih..jangan dekat-dekat. *mulai lari* Aaaaa...jangaaan.... (mereka kejar2an dan ketika tertangkap, mereka mulai bergulat sumo)

Lah gw yang denger teriakan nyokap pastinya langsung bangun dong. Gw kira ada apaan sampe teriak-teriak. Gw yang waktu itu masih kecil ngira nyokap gw sedang mengalami kekerasan dalam rumah tangga wakakaka.

Gw: *langsung lari melerai mereka berdua* Aaah papa jangan deketin mami. Lagi pada ngapain sih emang?
Bokap: Itu mamimu dikasih vitamin nggak mau.
Gw: vitamin? mau dooong...!

Buat gw, yang namanya vitamin itu manis. So, gw semangat banget minta vitamin. Bokap gw pun langsung poles sesuatu ke bibir gw sama kayak yang dia lakuin ke nyokap tadi. Hmmm...vitaminnya tuh lembab-lembab gimana gitu kek lagi pake lip balm. Gw jilat bibir gw, mencoba untuk merasakan rasa manis vitamin yang biasanya gw minum. Tapi anehnya, vitaminnya rasanya tawar. Ga ada rasa sama sekali.

Gw: Papa, kok vitamin ga ada rasanya ya?
Bokap: Ada kok. Kamu mau cobain lagi?
Gw: Mauuu....
Bokap: *ludahin ujung jarinya dan polesin lagi ke bibir gw*
Gw: Photobucket


WHAT THE--...!!! Vitaminnya = air ludah? Eh, please deh. Gw mana pake acara jilat-jilat tuh ludah di bibir gw. E jijaaaaay.... Photobucket Gw muntah saudara-saudara. Howeeek!

Ibaratnya suatu lomba puisi di kelurahan. Selain ada juara favorit, pasti juga ada juara harapan kan? Yak, kali ini juara harapan orang paling aneh di rumah gw jatuh pada adek gw yang paling bontot. Sebut aja namanya Debby. Dua halaman berukuran A4 kuarto gak bakalan cukup untuk mendeskripsikan sifat si Debby yang astajim selalu membuat orang terpana saking ..... (silahkan isi sendiri titik-titik di sebelah). Jadi, gini ceritanya. Pada suatu hari, ketika gw baru aja menginjakkan kaki di bandara, abang gw langsung cerita. Katanya, ada event paling lucu di sepanjang tahun. Dia bilang kali ini adek gw nangis berjam-jam. Pikir gw mah, ‘halah, itu biasa’. Si Debby emang paling sering nangis kalau maunya gak diturutin. Tapi ternyata, ini beda loh.

Cerita ini terjadi di kamar adek gw yang laen. FYI, kamar adek gw yg cowok (namanya Markus, dia udah kuliah sem.1 waktu itu) selalu menjadi markas gaul anak-anak muda. Cie ileh bahasanya. Habisnya ya, setiap ada acara apapun di rumah atau pas ketika saudara-saudara lagi berkunjung ke rumah, yang anak mudanya tuh pasti selalu nongkrong di kamar Markus. Maupun itu cewek atau cowok. Pokoknya kamar dia selalu rame deh, padahal di sana gak ada apa-apa nyahaha. Nah, waktu itu di siang-siang bolong si Markus tuh lagi tidur enak-enak. Dia tahu kalo si Debby biasanya suka gangguin dia, makanya dia kunci pintu kamarnya. Maklumlah, si Debby anak super jahil nan iseng sama kek kakaknya yang pertama.

Kunci kamar adek gw tuh cuma berupa tali besi gitu yang disambungin. Tau kan yang kek mana? Jadi, si Debby masih bisa teriak-teriak lewat celah pintu. Saking besarnya volume suara Debby, Markus jadi terganggu banget dan tanpa peringatan langsung banting pintu kamarnya keras-keras sampe kakinya si Debby kejepit. Abang gw bilang, katanya si Debby lamaaaa banget nangisnya abis itu. Ada kali yak 3 jam-an gituh. Mau tahu nggak kek gimana nangisnya adek gw?

suara tangisan 15 menit pertama
Debby: Huwaaaaa....huwaaaaa....Markus bego banget sih lo. Sakit tahu kaki gw....huwaaaa huwaaaa.... Markus BEGOOO...BEGOOO....huwaaaaa

suara tangisan setelah 15 menit berlalu sampai tiga jam berikutnya
Debby: Huwaaaa.....jari gw jadi jelek. Kukunya jadi ga simetris lagi. Bagaimana ini? Gw nggak bisa jadi model lagi. Gara-gara Markus, gw ga bisa jadi model lagi. Huwaaaa....gw ga bisa jadi model... (FYI, suara tangisannya jadi lebih kenceng dari sebelumnya)

Omaigaaad, deh. Nangis berjam-jam gara-gara jari kakinya jelek. Dan, sejak kapan ada orang yang gak bisa jadi model gara-gara jari kakinya kejepit pintu? Semua orang rumah pada ngakak pas dengar suara tangisan adek gw itu.

Hmmm...sampai di sini aja yah jumpa kita. Kita ketemu di lain waktu nyehehe.

2 komentar:

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.