Senin, 06 Juli 2009

Keanehan Gw (2)

Setelah Uda gw dimakamkan, semua keluarga besar berkumpul di rumah Ompung. Sambil berlinangan air mata, masing-masing pada bilang kalau tidak ada satu pun dari mereka yang merasakan ‘firasat’ soal Uda. Dengan bangganya, gw langsung timpal pembicaraan mereka.

“Eh, sebelum kecelakaan, aku udah mimpi duluan loh.”

Gw ceritain dah semua isi mimpi gw waktu itu. Dan, hasilnya?

Gw diteriakin…eh—dibentak gitu deh sama kakaknya papa (gw panggil dia namboru) dengan tetes air mata yang jatuh tanpa henti di pipinya.

“MAKANYA. KAMU ITU KALAU MIMPI BURUK LANGSUNG BANGUN AJA. ”

Gw kaget.

Dalam hati gw mikir, emangnya mimpi bisa diberhentiin ya? Dan, kalau bisa diberhentiin, emangnya bisa ngubah takdir orang ya? Sedikitnya, gw merasa trauma, terutama bersalah—merasa kalau kematian Uda itu gara-gara gw. Sejak saat itu, gw memutuskan tidak akan mau lagi menceritakan isi mimpi gw sama siapa-siapa. Biarkan hanya Tuhan dan gw yang tahu.

Satu, dua tahun berlalu, gw merasa atau setidaknya memaksakan diri untuk berpikir normal seperti orang pada umumnya dengan tidak berpikir macam-macam. Kalau sedang mimpi yang aneh-aneh, gw meyakinkan diri kalau itu semua hanyalah bunga tidur. Beberapa kali pernah kaget juga karena ada hal-hal yang terjadi persis seperti mimpi gw, tapi gw ga taruh itu dalam hati, dan merasa itu semua hanya kebetulan belaka. Pernah juga waktu gw masih SMP, gw suka dengar suara-suara aneh. Contohnya, ada yang bilang ‘HALO!’ dengan volume besar di kamar nyokap gw (sampai sekarang gw masih ga yakin itu suara apaan), lalu menjelang pagi a.k.a subuh-subuh, ada suara tangisan cewek (hal ini sudah diratifikasi sama pembantu dan tanteku yang lagi nyuci,dan kita sepakat itu suara ‘penunggu’ rumah kita), terus ada juga suara kotek-kotek anak ayam (kata orang sih itu tanda suara kuntilanak).


Tapi, gw tetap keras kepala. Gw bilang sama diri gw sendiri kalau itu semua biasa-biasa saja, dan gw sama normalnya dengan semua orang.

Sampai akhirnya, gw duduk di bangku SMA. Batin gw udah ngga kuat lagi nahan semuanya. Gw mimpi dua ompung gw meninggal. Yang satu ompung kandung, dia ibunya nyokap gw. Kalau yang ini, gw merasa biasa aja pas dengar beliau meninggal, karena beliau sudah tua dan sudah lumayan lama sakit-sakitan. Sedangkan yang satu lagi, ompung yang paling gw sayangin. Gw panggil dia Ompung Lagura. Wanita berusia 50an yang baik hati ini adalah adik tiri ibunya nyokap gw. Dia bisa dibilang lebih perhatian dibanding siapapun yang ada di keluarga gw. Walau gw jarang ketemu ma Ompung Lagura, tapi beliau ga pernah menghakimi gw seperti yang dilakukan orangtua gw.

FYI, gw punya banyak masalah di rumah sejak gw kecil. Kedua orangtua gw selalu memikirkan diri mereka sendiri dari gw kecil. Mereka ngga pernah ada di rumah dan selalu bertengkar satu sama lain (walau berusaha ga diperlihatkan, tapi masih kelihatan jelas di mata gw). Dan mungkin, karena gw tidak menjadi seperti yang mereka inginkan, gw selalu dihakimi oleh kedua orangtua gw. Mereka memperkatakan hal-hal yang tidak semestinya dan seberapa besar pun gw berusaha, gw ngga pernah dihargai. Mereka selalu mencari celah untuk menghina gw. Bodohnya, gw bahkan ngga bisa menyuarakan protes gw. Gw cuma diam dan diam. Menyalahkan diri dan terpuruk. Sampai-sampai gw merasa kalau gw ini ngga punya orangtua. Gw ngga punya keluarga, dan orang-orang yang ada di rumah hanyalah orang asing yang secara ‘kebetulan’ tinggal bareng sama gw.

Tapi, ompung Lagura beda. Setiap nyokap gw menghina gw, dia selalu lihat mataku dalam-dalam. Lama sekali, lalu dia bilang, “Gak kok. Ines bukan seperti itu orangnya. Dia punya potensi besar di masa depannya.”

Cuma dia yang mengerti walau gw ngga pernah menggerakkan mulut gw di depan dia.

Cuma dia yang tahu gw yang sebenarnya. Bahkan, orangtua gw sendiri ga sudi untuk mencoba mencari tahu kehidupan gw.

Dan dia…. Ompung Lagura meninggal begitu aja tanpa peringatan apa-apa, kecuali sebuah mimpi samar-samar yang gw sangkal beratus kali. Dia pergi begitu saja tanpa keluhan sakit apapun. Sekarang pun gw ga begitu jelas tahu penyebab kematiannya. Ada yang bilang, beliau meninggal sehabis makan-makanan berlemak tinggi.

Gw sedih banget, ga bakal dengar suara tawa renyahnya lagi.

Nasihat bijaksana dan kata-kata penuh inspirasi yang menggerakkan jiwa gw dan orang-orang lain yang terpengaruh olehnya.

Gw sedih ga akan pernah lagi melihat senyum misteriusnya yang selalu menyihir orang-orang di sekitarnya untuk ikut tersenyum bersama-sama dengan dia.

Gw sedih ga bisa dengar suara merdunya ketika bernyanyi dan gerakan kakunya ketika menari tarian tor-tor.

Karena perasaan inilah, gw beranikan diri curhat pada teman. Begonya, gw ga tau mau memulai cerita ini dari mana. Cerita gw berawal dan berakhir dari kata-kata yang ngga penting dan bermakna. Wajar kalau teman-temanku jadi anggap gw pembohong. Gw juga tertipu soal ini. Masalahnya, sewaktu gw cerita pada mereka soal keanehan gw, gw kira mereka percaya dan menerima semua cerita gw dengan baik. Tapi, ternyata di belakang mereka….Ampun deh ga nyangka banget kalau mereka sampai segitunya. Di sini, gw putuskan lagi kalau gw ngga akan pernah bilang apa-apa lagi sama orang lain. Biarkan hanya Tuhan dan gw yang tahu. Titik.

Bertahun-tahun gw melupakan insting ‘aneh’ gw. Kalau misalkan di suatu ruangan, gw merasa ada yang ngga beres, gw yakinkan diri kalau itu cuma perasaan gw aja. Tapi, lagi-lagi gw menjadi goyah. Lebih tepatnya ini terjadi waktu gw mulai ngekos di kota pelajar. Ajegile, kos gw antik banget sampe gw ngga bisa lagi menyangkal keberadaan makhluk halus di dalamnya. Temen sebelah kamar gw akhirnya tanya sama salah satu kerabatnya yang punya sixth sense. Dia bilang makhluk halusnya itu ada di kamar gw. ANJROT! Berarti feeling gw bener selama ini. Langsung dah gw paparin dalam sekian detik soal sosok yang mengganggu pikiran gw semenjak gw menempati kamar itu. Gw kasih tunjuk tempat di mana si makhluk halus itu biasanya nongkrong di kamar gw dan juga sosok fisik si ‘penghuni gelap’ itu.

Rambut panjang sepinggang, berpakaian gaun hitam panjang sampai mata kaki.

Teman gw kaget. Dia kira gw bisa ngeliat. Tapi, gw cuma ngerasain doang.

Lama-kelamaan gw jadi terbiasa merasakan hal-hal seperti itu, walau kadang gw ngerasa takut kalau misalkan sosok-sosok itu menampakkan diri seutuhnya ma gw. Harap dicatat. Gw cuma bisa menggambarkan sosok mereka di dalam otak gw dan ga bisa melihat mereka. Tapi, itu mah ngga seberapa. Yang paling mengejutkan waktu gw di gereja.

Sekali lagi gw TEGASKAN. Terserah kalian percaya atau tidak. Gw ngga punya alasan apa-apa dan ini MURNI pengalaman gw. Gw cuma SHARING, gak ada maksud lain.

Jadi, begini ceritanya. FYI, gereja gw bisa dibilang dipimpin oleh orang-orang yang luar biasa. Mereka tidak hanya melihat apa yang bisa dilihat oleh mata. Mereka bisa melihat jauh, lebih dalam. Misalnya ya, kalau melihat seseorang yang ngga pernah mereka temuin, dengan seijin Tuhan, mereka bisa tahu bagaimana orang itu telah menjalani hidupnya. Oke, gw ga bakal kupas soal ini lebih dalam lagi. Gw takut dibilang SARA or whatsoever, padahal gw murni pengen bagi pengalaman gw. Gw ingat, waktu itu lagi malam natal. Yang lagi khotbah adalah Pak pendeta SD (disamarkan untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan). Bapak ini udah ngga bisa lagi deh diingkari soal dedikasinya.

Dia sudah terbiasa hidup di dunia roh. Matanya bisa melihat lebih jauh dan lebih dalam dibanding mata orang normal. Kabarnya karena beliau dulu pernah meninggal dan hidup kembali, makanya beliau bisa mengalami hal-hal yang mustahil. Malam natal itu, Pak SD masuk ke dalam ruangan ibadah dimulai dengan nyanyian penyembahan dan doa. Di saat itulah, gw merasa ada kumpulan orang-orang berjalan di lorong. Mereka semua berjalan dari belakang menuju altar satu-satu. Karena gw yang duduk persis di pinggir lorong, gw pastinya yang paling ngerasa kalau ada orang yang lewat di sebelah. Apalagi kalau di udara ber-AC, kalau orang lewat tuh pasti ada hembusan angin gituh. Gw penasaran dan langsung buka mata. Gw pikir, ‘wah, pasti gereja bakal adain acara drama seru nih pake banyak orang begitu.’ Tapi, begitu gw buka mata dan lihat jalan lorong di sebelah gw. ANJROT, kosong melompong. Ga ada orang sama sekali.

Gw ngerasa biasa aja, karena gw pikir itu cuma perasaan gw doang. Tapi, entah kenapa….gw ga bisa berhenti merasakan hembusan angin—tanda kalau ada orang lewat di samping gw. Dan di otak gw tergambarkan sosok-sosok mereka yang memakai jubah putih besar yang membawa lilin-lilin. Dua-tiga kali gw buka mata dan pastiin kalau ngga ada orang yang lewat. Dan begitu nyanyian dan doa selesai, Pak SD langsung bilang…

“Ibadah ini kayaknya benar-benar ngga biasa. Padahal, ibadah yang sebelumnya tidak seperti ini. Saya kaget melihat altar dipenuhi orang-orang berjubah putih berdiri di sekitar saya, sampe-sampe saya harus turun dari altar untuk beri mereka tempat.”

WHAAAAAT……..?!!! Jadi, itu semua bukan CUMA perasaan gw toh?

Were those an angel?

Well yea, kalian jangan tanya ama gw dah, karena gw juga ngga pernah liat yang namanya malaikat. Tanya aja sama Pak SD sono untuk konfirmasi.

Herannya lagi, Pak SD juga bilang kalau sosok-sosok berjubah putih itu memegang lilin.

Kebetulan yang aneh atau gw-nya yang aneh?

Auk ah lap.

But, something deep inside of me ... was saying that those white robe people are ....

23 komentar:

  1. Huhuhu gw nangis2 pas nulis di bagian Ompung Lagura

    BalasHapus
  2. hiii.... jadi serem ngebacanya... btw orang batak ya?

    BalasHapus
  3. wow...jadi kayak sixth sense

    BalasHapus
  4. Duh...Inez, aku siy langsung cabut dari kost itu begitu tau ada mahkluk lain yang ikutan ngekost. Aku super duper penakut. Kamu kok bisa kuat yak? Hebat deh...

    BalasHapus
  5. merinding, suer...
    syukur gw ga pernah ketemu lu nes, klo ketemu, ntar lu bilang gw diikuti bidadari cantik bersayap lagi....

    BalasHapus
  6. weh.... sereeeeem juga nih postingan kayak gini.... moga six sense lu bisa dikembangin ke arah yg lebih benar.... god bless you....

    salam kenal...

    BalasHapus
  7. duh duh duh.. sy jg prnah denger crita serupa gini dri tmen sy yg tmennya itu mirip ky km. ngeri bgt nih. tapi bedanya sih dia bisa "ngeliat" ga hnya "denger n ngerasain". tapi dia bisa ngeliatnya klo lg gelap, klo terang mlah ga liat apa2. dia sndiri aja tkut tuh ma six sense nya, kdang mpe njerit2 ndiri pas lg mati lampu.

    BalasHapus
  8. Merinding jg denger'y...

    kadang2x firasat km benar.. dan feeling.. sering muncul.... juga tebakan bisa benar.

    Tp klo masi tebak2an si ky'y indra km blm nyampe ke-6, masi indra ke-5,5 deh...

    Keep Right!

    BalasHapus
  9. @Zujoe: iye, gw orang batak. Mang napa? Mo cari ribut. Sini dah kutu elo gw jual ke moci. Dia katanya paling suka makan kutu elo xixixixix :D

    @Penikmat buku: Ah, aye ga berani bilang aye punya 6th sense. Kalo dibilang 'aneh' aye msh terima deh hehehe.

    @Sare ga manis: Hanyaah, biasa saja kok *pasang kacamata item dg kerennya*

    @mendiang Wina: awawawww tak usah merasa serem ah. Wong ini bukan cerita hantu2 kok .

    @Fany: Kok ibu notaris pake atut cegala? tak usah takut2 mbakyu....tinggal korbanin si moci, semuanya niscaya akan baik2 saja.

    @moci: bidadari bersayap itu gue ya ci? Duh, kenapa identitas gw dibocorin di sini sih? Saya kan jadi malu, nanti banyak orang yg minta tanda tangan saya. Uh.

    @Qumfullboy: hooh banyak neh temen aye yg nyuruh ngembangin 6th sense gw. Gw bahkan disuruh ngusir setan segala dari rumah orang. Emangnya gw dukun? Trus ada juga yang nyuruh aye ngeramal hidupnya. Ampun dah.

    @indri: gw juga ada kok temen yg bener2 bisa lihat, bahkan dia bisa ngobrol juga sama makhluk2 halusnya. Dia juga tau ttg orang yg ngikutin aye itu (yg aye blg suka ngikutin dari kecil. lbh lengkapnya ada di artikel keanehan gw-1)

    @Vaizz: YAP, KAMU BETUUUUUL SEKALI. Kadang tuh temen2 aye udah ngarepin yg engga2 gitu. Padahal udah gw blg, gw cuma bisa ngerasain doang, tapi ngga bisa ngapa2in lagi.

    BalasHapus
  10. wah dikau berada di dekat2 dunia bawah sadar, waspadalah, waspadalah :D

    eh siapa tau bisa nyaingin Mama LOreng lho ...

    BalasHapus
  11. hahaha..setuju sama komen jonk!

    BalasHapus
  12. @JONK: waspada sama apa ya? Aye seh biasa saja hahaha. Seringan seh ngerasa kalau 'mereka-mereka' itu ga berani gangguin aye. Tapi, ane ga maw ah bertanding sama mama Loreng.

    @Henny: Halo, salam kenal ya.

    BalasHapus
  13. aku pernah denger dan tahu memang ada manusia yg spt kamu, Frey. itu namanya indigo. bisa melihat sesuatu yg tak kasat mata. aku yakin yg kamu liat di gereja tuh malaikat. dan mahluk halus di kost kamu itu setan. tapi..kamu gak perlu cemas dg kemampuanmu ini. hanya saja,kata temanku, kemampuan ini bisa dihilangkan dg berdoa sama Tuhan.

    kalo kamu memang serius mau menghilangkannya, bisa kok. coba kamu tanya sama pendetamu yg juga punya kemampuan sama. itu kalo menurutmu, kemampuan ini menganggumu. tetapi kalo kamu merasa tidak terganggu, ya sudah.

    btw, awardnya belum diambil ya?

    BalasHapus
  14. jadi takut nih bos.
    nice share!
    :D

    BalasHapus
  15. teman mocha itu = emang ANEH BIN AJAIB hahahahaha

    buatin header baru donk :D, pingin ada gambar kodoknya nih ...

    BalasHapus
  16. hai freya alias ines ya...
    spt kt fanny,yep, kamu itu anak indigo
    yg penting kamu tetep doa sama Tuhan, mudah2an gak diganggu ama makhluk2 aneh itu
    untung aku gk spt itu, waktu kecil pernah sih punya ability spt itu tp skrg2 udh gak bisa, gk tau knapa

    BalasHapus
  17. @fanny: awardnya nanti ya aye pasang. Koneksi internetku miris bgt neh. gw aja mesti hotspotan di kafe2 buat onlen. E tauknya aps di kafe aye malah blank mo ngapain.

    @JONK: tolong jgn samakan aye ma makhluk kek moci.

    @Linda: gw ga mau ah dibilang indigo. Soale gw ga sampe segitunya seh hehehe

    BalasHapus
  18. ckckck... si enchi ternyata suka makan kutu??? nggak nyangka bgt ahh...

    BalasHapus
  19. Ellious Grinsant

    yak amnpun neeees.... gw baca nih entry sendirian di kamar dan jam 2 pagi...
    Serem beneeeer.... Gila daaah...

    But i believe in you...

    BalasHapus
  20. anjir. gue merinding-merinding bacanya -_____-

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.