Jumat, 17 Juli 2009

Pacar, Pasangan hidup atau Gebetan?

Gw juga ga tau kenapa akhir-akhir ini banyak banget teman-teman yang ngomongin soal ini. Ada yang heboh banget soal gebetannya sampe satu divisi pelayan gereja ‘nyaris’ tau kalau yang namanya A suka sama B. Ada juga yang bingung karena ngga bisa bedain antara pacar dan pasangan hidup. Ada juga yang *sigh* sekali lagi nyindir gw karena belum punya pacar. Ow ow nyantai aja kali. Gw yang jomblo aja ga pernah kepikiran soal itu. Dan kalau topik ini mulai ditanyakan, cepat-cepat gw pake kalimat andalan gw.

”Duh, habisnya gw berambisi pengen punya cowok bule eropa utara sih. Gw ga level sama yang barang lokal.”


Hasil dari kalimat gw pun bervariasi. Berikut macam-macam tanggapan mereka:

Teman Si: *bengong sebentar* Mimpi tuh jangan ketinggian. Bak punduk merindukan matahari. Nanti kebakar baru nyaho.

Teman Mn: Bule di emperan tuh banyak noh. Abang-abang becak sekarang juga ada yang jadi bule loh.

Maksud loooo…?


Teman Wi: Ih, bule kan bau. *sniff-sniff* Tapi keknya cocok deh buat elo.

APAAAA…..?!!!!!!
Photobucket

Ya sutra la. Lupakan saja mereka. Sebenarnya, bukan masalah gw yang mau dibahas di sini. Gw mo ngomongin soal gender.

Gw sadar banget zaman sekarang sudah berubah. Peran wanita bahkan hampir menggulirkan kedudukan pria. Well, setidaknya itu terjadi di keluarga gw seh hehehe. *ga penting dot com* Menurut gw seh sah-sah aja kalau cewek duluan yang mengambil inisiatif. Dalam artian, buatlah si cowok kenal dulu dengan si cewek. Bukannya ada pepatah ‘Tak kenal, maka tak sayang’? Tapi, jangan berlebihan atau mencampuri kehidupan pribadinya. Ga penting banget, tau ga?! Yang ada malah dibenci. Ini juga berlaku buat kaum adam maupun kaum hawa di luar sana. Kalau mau gebet orang, cukup buat orang itu mengenalmu saja. Titik. Kalau orang spesialmu sudah mulai memberi respon yang positif dan membuka hatinya sama kamu, baru deh dilanjutkan usahamu ke level berikutnya hehe. Jangan maksa orang spesialmu untuk suka sama kamu, atau kamu yang belum berstatus apa-apa, tapi udah sok jadi pacar dia.

Eh, tapi ada juga loh jenis orang yang berpikiran sempit banget. Cewek ngejar cowok tuh menurut gw luar biasa banget. Perlu keberanian besar untuk melakukan hal itu. Tapi, ternyata masih ada juga di zaman sekarang cowok yang benar-benar benci cewek beginian. Alasannya, si cewek katanya ga punya harga diri, murahan dan melawan kodrat. Dia bilang itu udah aturan dari sononya kalau yang cowok yang ngejar cewek. Trus, dia pikir kita yang cewek harus terus diam menunggu cowok gitu doang? Hidih, keburu jadi bunga layu dong kalo ga datang-datang? Dan gimana juga kalo cowok yang suka ama kita cowok kelas E, kelas kacangan. Lantas, kita mau menyamakan kualitas kita sama dia? Ogah banget.

Ngapain kita nunggu-nunggu? Langsung aja gebet orang yang kamu banget. Buat manuver-manuver khusus, kalau perlu ikutin kegiatan dia sekalian. Misalnya, dia jadi panitia acara kampus, kamu juga ikutan aja jadi panitia. Atau mungkin dia punya hobi anime, kamu juga sok-sok tau soal anime. Setidaknya, kamu kan bisa ngomong-ngomong sama dia dan dengan begitu dia jadi kenal kamu. Gak usah pake malu-malu deh. Masih banyak kok orang-orang yang lebih parah kok, yaitu orang-orang yang sudah putus saraf (salah satunya mungkin aye hehehe). Keluar dari zona aman kamu dan mulai lakukan sesuatu untuk mendapatkan gebetan.


Kenapa gw belum punya pacar?

Orang-orang bilang standar gw ketinggian, tapi gw sendiri ngga merasa seperti itu. Masalahnya kalau gw menurunkan standar, gw takut akan berakhir seperti kedua orangtua gw. Gw lebih baik jomblo seumur hidup, jadi perawan tua daripada gw punya pasangan yang menjadi beban. If I ever get married, I just want to be happy, not to be suffered. Bukan berarti gw mau lepas tanggung-jawab, tapi gw butuh pendamping yang bisa mendukung gw mentally and financially—terserah orang mo bilang gw matre. Kita semua ga usah munafik. Orang hidup butuh duit. Tapi, jangan artikan kalau duit itu segala-galanya. Cari cowok berduit sah-sah aja tapi jangan jadikan ini faktor utama atau nantinya malah kamu ancur sendiri karena duit. Jadikan faktor finansial sebagai faktor penopang aja.

Salah satu teman gw lagi mengalami masalah berat dengan pasangannya. Cowok dia nyaris tidak bisa diandalkan sama sekali soal keuangan. Gw rasa karena si cowok terlalu dimanjakan oleh temanku, makanya cowok itu jadi ga mau kerja cari uang. Temanku sendiri juga bingung, kalau cowoknya ngga dikasih duit nanti kasihan, tapi kalo dikasih duit malah ga mau kerja. Gw pengen bilang ke teman gw untuk putusin cowok ga guna kek gitu, tapi hubungan mereka udah ga sekelas cinta monyet anak kelas sma lagi. Gw bahkan mencoba untuk tidak mencetuskan kata ‘putus’ ke dalam kepala teman gw. Takut kalau dia ter-sugesti dan dia putus bukan dengan kepala dingin. Bagaimana kalau cowok itu benar-benar PH (Pasangan Hidup) teman gw? Gw bisa tanggung jawab apa? Bagaimana kalau temanku terus-terusan menangis karena kehilangan cowoknya? Wow, obviously I don’t wanna take that risk.


Pacar atau PH?

Banyak orang yang sudah lama menjalin hubungan dengan seseorang merasa yakin kalau pasangannya itu adalah PH-nya. Duh, belum tentu loh. Seseorang yang bijaksana bilang sama gw kalau ciri utama PH adalah ketika pasangan kita malah makin mendekatkan kita pada Sang Pencipta. Wah wah….yang kaum atheis pasti langsung alergi dan muntah-muntah soal ini hohoho.

Coba deh pikir. Di mana lagi kita bisa mendapatkan damai sejahtera kalau bukan dari Nyang Punya Damai Sejahtera itu sendiri? Kata orang, keluarga itu bak kapal yang dibawa oleh SATU nahkoda, bukannya DUA. Kalau nahkodanya ada dua gimana kapal bisa jalan? Saran aye sih carilah pasangan yang seiman biar bisa saling menguatkan di dalam kepercayaan masing-masing. Ada beberapa teman aye yang orangtuanya lain agama. Yang bisa gw simpulkan adalah: kasihan anak-anaknya, selalu kejepit di mana-mana (emangnya sendal jepit? hohoho).

Pokoknya, yang paling penting mencari PH adalah hikmat. Buat yang cowok, jangan karena cewekmu cantik dan kelihatannya ‘baik’, trus langsung cepet-cepet dikawinin. Coba cari tahu dia dulu, kenali dia lebih jauh. Siapa tahu dia serigala berbulu domba. Jangan menyesal kalau setelah berumah tangga, istrimu busuk sampai ke tulang sum-sum. Woh, gw punya cerita segudang soal ini. Ada sepupu gw yang masa pacarannya dalam itungan bulan, trus langsung merit begitu aja. Awalnya, si calon istrinya baik sekali, malu-malu kucing kalo ngomong. Begitu merit, semua harta warisan keluarga dijual. Sampe ulos-ulos (kain adat batak yang satu kain harganya bisa tembus jutaan) pemberian orang juga dijual. AMPOOON DEEEH!!!

Ada juga cerita lainnya, sampai-sampai anaknya sendiri panggil emaknya ‘iblis’, padahal emaknya kalo ngomong sama orang-orang lemah lembut sekali dan sangat perhatian sama yang lain. Sapa sangka di dalam rumah bisa jadi iblis?

Dan buat kaum hawa. Kalau dalam masa pacaran si do’i sudah berani memukul anda, SEGERA TINGGALKAN DIA SECEPATNYA!!! Jangan mudah tergoda dengan permintaan maafnya yang mungkin disertai dengan tetesan air mata yang menetes. Camkan ini baik-baik. DIA AKAN MELAKUKANNYA TERUS PADA ANDA. LAGI…DAN LAGI….!!!

Ini juga paling penting!!! JANGAN PERNAH PERCAYA SETIAP KATA YANG KELUAR DARI MULUT COWOK. Sebelum mempercayai si do’i, lihat dulu buktinya. Misalnya, kalau dia bilang dia sayang sama kamu, lihat dulu bagaimana reaksi dia kalau kamu bilang lagi membutuhkan dia? Apa dia mau merawat kamu yang sedang sakit? Mau tetap setia sama kamu walau pjj? Pokoknya di setiap kesempatan, kamu HARUS lihat bukti nyata dulu. Jangan langsung terlena karena kata-kata indah yang nyaring bunyinya seperti tong kosong. Carilah cowok yang bisa diandalkan jangan cuma bull shit doang.

Oke, segini saja dulu. Nanti-nanti aye cerita lebih banyak hehehe.

11 komentar:

  1. hihi suka yang dari eropa utara ya??? aku punya temen nez, dari eropa utara gituh... panggilannya sih brutubz... nama panjangnya beruang kutub hihi... mau?

    BalasHapus
  2. waaaatttttt???? diskriminasi cowok ahh... nggak semua cowok begitu kali??? tapi aku yakin beruang kutub nggak gitu hihi...

    BalasHapus
  3. mauuu, kuciiing. Cakep ga dia? Kalo jelek ga mau akh hehehe. Dia dari ngr mana?

    Eh...ya eamng ga semua cowo gitu seh hahaha. Tapi kan terbukti byk ce yg suka klepek2 tanpa pake logika. So, well...demi mencegah...halah...

    BalasHapus
  4. sepertinya ini keluar dari hati yang paling dalam ya? hehehe
    henny sendiri 50-50 sama cewek yang berinisiatif ngedeketin cowok duluan. ga ada salahnya kok, duluan telpon. but hey..harga diri juga harus diperhatiin..jangan mentang-mentang ngebet jadi berani dateng kerumahnya sendirian atau cari muka di depan dia. sebisa mungkin tetap melakukan pdkt seanggun mungkin :)

    BalasHapus
  5. iya, kan orang EROPA UTARA suka makan PINGUIN hehehehhe, makanya mereka keren-keren, pantesan aja kamu suka hehehehehehhe

    BalasHapus
  6. wah, tulisannya dah banyak nih. boleh tukeran link. awardnya aku pajang lagi deh. bentar ya.

    BalasHapus
  7. uda dipraktekin lum nes???? hiii....
    soalnya ada yyg bilang sama gw, "kenapa orang2 sering curhat sama ornag yg ga punya pacar" tar ke lu malah jadi "jangan dengarkan nasehat ornag yg ga punya pacar"

    hiii... sadis amet sih, tpi yahh... soal yg lu bicarain, ngg.... jangan dipaksain deh klo belun waktunya hii
    eh ya, nama gw salah tu di sebelah, yg bener mocca_chi, hurup kecil sama underscore, bukan Mocca-Chi, sepet mata gw lihatnya, hiii

    BalasHapus
  8. Ellious Grinsant

    Nes, gua juga cita-cita tuh kawin sama cewek spayol atau italia...
    Monica Beluci gitu deh...! hahahah.

    BalasHapus
  9. Ellious Grinsant

    Nes, nggak semua cowok kaya gitu lageeeee... Nih gw sebagai Living Proof... Cowok ganteng yang Seperti The Last Good Angel on Earth. Hahahaha...

    BalasHapus
  10. eropa utara ya.....weleh2. kayaknya gw thu yg bilang bule 'snif2'. keke. bukan asal ngmng doang nih, secara udah observ bnyak temen bule gw. tapi emang gw ga demen bule. haha. ga cocok aromanya. bukan berarti blg mereka bau lho...hehe. mgkin buat mereka bau kita juga beda...tapi lbh menggiurkan buat mreka kita para asia. haha.shut up.and msalah pgen punya laki yg bisa diajak partner an itu mang idaman tiap wanita. gw juga pgennya gitu kalik..kyaknya gw lagi thu cerita. damn. haha. trs yg masalah pukul memukul....i cudnt agree more ! just get rid of them asap ! not worth it !

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.