Senin, 11 Oktober 2010

Pasar Seni ITB

Gw bingung harus bagaimana menilai acara ini. Sumpah, benar-benar perjuangan banget hanya untuk sampai di lokasinya sendiri. Tiga jam gw stuck di jalan untuk bisa ke ITB doang. Udah gw bilang sebelumnya. Bandung itu neraka untuk semua kendaraan bermotor. Belok sedikit, langsung ketemu macet, terutama di jalan Dago. Gw sendiri udah keburu ilfeel duluan sebelum nginjak kaki di sana.

Tapi emang nggak rugi datang ke kampus selevel ITB, apalagi kalo udah ngomongin seni segala. Gw sendiri udah lumayan ngerti beberapa orangnya yang emang nggak mati-mati jiwa kreativitasnya. Sampe-sampe gw sempat nyesel nggak kepikiran untuk masuk ke ke ITB. Yah apa boleh buatlah. Gw nggak gitu suka ilmu eksak hehe.

By the way, begitu masuk, gw langsung disuguhin anak-anak cewek belia yang memakai dandanan super seram, gabungan antara hantu dan korban kecelakaan. Gw merinding waktu salah satunya ada yang berteriak, “Aku cantik, kan? Aku cantik?” dengan dandanan muka penuh korengan luka mengerikan, tubuh gendut dan rambut berantakan. Nada bicaranya juga ala psycho akut. Sayang gw nggak sempet motretnya. Adek gw ketakutan dan langsung narik ke mobil-mobil rongsokan yang dicat pilok. Ini fotonya.




Trus ada juga patung-patung yang unik. Gw suka banget.




Bukan ITB namanya kalo gak kreatif. Gw suka sama solusi mereka yang buat program penukaran botol aqua kosong dengan gelang-gelang unik sebagai bayarannya. Kek gini nih gelangnya.



Mau tahu lautan manusia di sana kek apa? Ampun deh rame banget. Gara-gara lautan manusia, janjian gw sama sekelompok anak bandung jadi batal total. Maklum, saya ini fobia lautan manusia. Begitu liat begituan bawaannya migren dan mual. Adek aja sempet hilang 2 jam. Menderita banget deh.



Sial. Masih banyak banget wahana yang belom sempet gw lihat. Kek gimana tuh wahana neraka? Terpaksa. Gw akan lihat lagi Pasar Seni ITB 4 tahun lagi. Hiks.

1 komentar:

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.