Selasa, 30 November 2010

New Heart




So I thought I will always stuck on him (mr. Exotic-skin). At least for couple years ahead. But thank God, I don’t have to.

Gw tadinya terbiasa bangun dengan mood berantakan. Sedih dan galau, setiap harinya gw selalu memutar lagu ‘Basket Case’, lagu kebangsaan bagi orang patah hati sekaligus patah semangat.

“....I’m just a basket case without you....”

Begitulah wujud hati gw yang berantakan. Hati bolong-bolong nggak jelas. Persis kayak keranjang kosong. Tanpa DIA. Itulah makna lagu tersebut. Kampret emang tuh lagu. Gw juga ngga tahu kenapa ngga bisa berhenti denger lagu itu terus-terusan.

Kemudian, datanglah ‘hari itu’.

‘Hari itu’ gw pikir hanya malam minggu biasa. Malam yang biasanya gw habiskan untuk menggalau ngga jelas karena ngga ada kerjaan, ngga punya pacar, dan nggak punya duit. Gw sms teman dan bilang gw bete-sebete-betenya, dan dia pun nyuruh gw ke TKP dia untuk kongkow bareng. Kongkow ala temanku ini emang suka rada aneh. Malam itu gw harus merelakan diri bak gelandangan. Atau mungkin bisa dibilang kayak preman juga. Ngga tauk ah. Gw malay jelasinnya, karena sangat amat merendahkan harkat, martabat gw sebagai artis kenamaan wkwk.

“Oi, Len….”

Di tengah-tengah pembicaraan yang sangat panas, tiba-tiba ada suara yang memanggil nama teman gw dari belakang. Sontak gw langsung menoleh ke arah sumber suara. Oh, GOD. Cowok dengan kulit cerah, badan tinggi menjulang, dan mata tajam berfokus pada teman gw. Kata pertama yang nongol di kepala gw adalah, C-A-K-E-P.

Tapi, gw ngga mau terkesan ‘ngiler’, jadi gw pura-pura tidak terpengaruh dengan kehadiran cowok asing itu walau cukup terganggu juga karena teman gw langsung nyamperin dia dan mereka tampaknya melakukan pembicaraan yang serba rahasia nan seru, karena suara tawa renyah cowok itu terus membahana. Dan gw mencuri-curi pandang ke arahnya seolah itu gerakan kasual yang wajar gw lakukan, padahal mata gw kesilauan melihat senyum cowok itu yang ASTAGANAGA surprisingly enchanting (confession: I don’t think mr. Exotic-skin has reach that typical perfection smile. I mean, these days I notice he never smile brightly as he used to be)

Setelah beberapa puluh menit, teman gw langsung datang ke arah gw. “Nes, sisir dulu rambutmu. Dandan yang cantik.” Udah deh gw langsung ngerti ini ngarah ke mana. Teman gw berusaha menjodohkan gw lagi. FYI, gw juga ngga ngerti, tapi mereka senang banget jodohin gw. Beberapa cowok yang sebelumnya dikenalin ke gw rata-rata pada enggak banget. Well, cowok-cowok itu emang bukannya ngga cakep. Dibilang jelek engga, dibilang cakep juga engga. Mereka cowok yang baik juga. Tapi, menurut hasil ’penerawangan’ mata batin gw, mereka bukanlah cowok yang bakal gw sukain. So yeah, Big NO!!! Tapi cowok yang ini kek ada something special beneath all that good-looking and bright smile. And just there, when we shake our hands and introduce ourselves to each other, I know he’s special.

Dan gw, seperti biasa kalau bertemu orang asing, gw diam-diam gituh. Tapi mungkin juga gw diam karena gw grogi haha *jedokin jidat ke tembok*. Gw aja lupa, gw ngapain aja yah waktu itu? Yang gw tangkap sih’, dia keknya mau ngajak gw ngobrol, tapi berhubung gw lagi makan, dia selalu bilang, “Yaudah makan dulu yah. Lima menit saya tunggu.”

Dan gw ngeluh kalo gw ngga mau makan karena nasi goreng yang gw pesan rasanya ngga enak. Dan akhirnya, ngga jelas. Kami diam-diaman gituh. Temen-temen gw juga pada ngikik-ngikik. Gw gimana ngga tambah grogi sama cowok itu.

Jadi, posisinya waktu itu: ada dua teman akrab gw yang kenal dekat sama cowok itu, lalu ada adek teman gw dan temannya. Teman gw nyuruh adeknya dan temannya duduk menjauh. “Ini lagi ada transaksi jual-beli. Kalian duduk jauhan yah.” Ampun deh temen gw. Trus, ada lagi kek ginih.

Temen A: Nes, tuh dia tanya kamu asalnya dari mana? Kuliah di mana?
Gw (yang lagi bego in mode): Halah, kamu atau dia yang tanya?
Temen B: Yeee beneran kok dia yang tanya.

Akhirnya yang jawab malah temen gw wkwkwk.

Haish, pokoknya garing abis deh.

Duh, nggak tauk deh ke depannya gimana.

Doain aja deh hehe.

Semoga gw nggak gerogian lagi dan melakukan hal-hal bodoh lainnya. Amin.

7 komentar:

  1. tuh kan akhirnya bisa berpindah hati :P

    BalasHapus
  2. amin nes amin

    hehehehe

    jadi sekarang demennya sama yg putih2..
    ck ck ck

    BalasHapus
  3. hahah.. gudlak yah nes :) smoga PDKT cowoknya berlanjut

    BalasHapus
  4. *peluk clara* *peluk bang denny*

    Thank God lah gw bisa berpindah hati. Gw pikir bakal kek dulu. Tuhan emang baik hehe. Gw gak galau lagi haha. Doain ajalah semoga yang ini suka sama suka dan akhirnya 'jadi' hehe.

    BalasHapus
  5. ayo dong, share foto the cursed basterd itu ke kita-kita. wuakakakaka...
    selamat ya, akhirnya kau terlepas dari jerat, siksa, angkara murka mantan mu itu, wuakakakakak... tinggal nunggu langsing aja dah.

    BalasHapus
  6. :)
    nahloh akhirnya ktm yah yang bikin hati km semeriwing2... :)
    jangan diem2 bgt nez, show him tat you are one smart woman.. ;)

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.