Rabu, 01 September 2010

Malaysia vs Indonesia?

Sebenarnya gw nggak niat ikut-ikutan isu yang sudah jelas cuman mengadu-domba begini, tapi gw baru aja baca blog ajaib orang Malaysia yang bikin ngakak plus lumayan memancing emosi juga hehe.

Kenapa gw bilang 'ajaib'? Soalnya, gw ga nyangka pengetahuan orang Malaysia sebegitu dikitnya tentang Indonesia sampai gw menarik kesimpulan kalo kita bangsa Indonesia itu nggak jauh beda sama negara terbelakang Afrika yang isinya anak-anak busung lapar, cuman pake bambu dan daun sebagai pakaian dan bermata pencarian sebagai pencuri di pasar loak (loh?)

Oke, ini kata-kata blogger Malaysia itu:


Media dan press (pers) Indonesia sering membuat berita palsu untuk menarik perhatian rakyat Indonesia terutama dalam isu hubungan antara negara tersebut dengan Malaysia. Penipuan ini dapat dilihat jelas apabila media negara itu mengatakan negara Malaysia mengklaim budaya Reog adalah budaya asli negara ini.

Padahal negara Malaysia tidak pernah membuat klaim sedemikian. Buktinya, dalam klip video Seni Reog yang dipetik dari laman Kementerian Kebudayaan, Kesenian dan Warisan (KeKKWa), ada mengatakan di mana asalnya seni budaya berkenaan. Sila tonton klip video di sebelah. Video ini telah diterbitkan oleh Jabatan Muzium dan Antikuiti, Muzium Negara beberapa tahun dahulu.

Begitulah sikap media Indonesia yang inginkan publisiti dengan menimbulkan isu2 murahan sebegini. Akhirnya, aktivis Seni Reog Ponorogo membuat demonstrasi yang akhirnya memalukan mereka sendiri.

Hee? Namanya juga Reog Ponorogo, ya iyalah itu Reog asalnya dari Ponorogo. Kalau nggak namanya nggak mungkin Reog Ponorogo. Aneh. Dan Indonesia ngamuk karena Reog itu disebutkan sebagai salah satu budaya warisan negara Malaysia di salah satu program Discovery Channel yang disiarkan di saluran tv kabel seluruh dunia. Catat. Tebalkan. Simak. SELURUH DUNIA. Wajar dong Indonesia ngamuk.


Kedua:
Isu terbaru ialah isu bahasa. Media Indonesia juga telah membuat penipuan sekali lagi bahawa negara kita mengklaim bahasa Indonesia adalah miliknya.

Bwakakakak. Gw kasian ama blogger ini. Masa sih dia bisa-bisanya amnesia tidak melihat betapa bedanya bahasa Malaysia yang dulu dengan sekarang? Dan di mana bahasa Malaysia sekarang sudah nyaris mendekati bahasa Indonesia?


Melampau! Indon klaim gado-gado! Banyak lagi masakan tradisional Malaysia diklaim Indon seperti Soto, Ketupat, Lemang, Satey, Nasi Uduk, Nasi Goreng, Mee goreng, Laksa, Bubur kacang,..dan lain-lain lagi..

apa kamu ngak ada masakan tradisional sendiri ya??

Marilah kita orang Indonesia tertawa sebesar-besarnya. BWAKAKAKAKAKAKAK. Kita sering dengar istilah Gado-Gado Betawi, memangnya pernah ada Gado-Gado Johor misalnya? Bagaimana dengan Soto Betawi, Nasi Uduk Betawi. Terus Nasi Goreng, Mi Goreng, Sate? Eh plis deh itu kan' makanan internasional. Haduh bisa ketawa deh orang sedunia baca beginian.


Tarian pendet budaya Indonesia atau budaya Bali?

Tarian goyang Inul budaya Indonesia atau seni pop dangdung yang dari lagu Hindustan?

Garuda itu helang Jawa atau dari metos India?

Wayang kulit itu khusus kepada Indonesia atau ada juga di Malaysia, Cambodia dan Thailand?

Teknik membuat batik dan corak batik Jawa itu khusus kepada Indonesia atau ada juga di Afrika Barat, Afrika Selatan, Jamaica, Malaysia?

Songket itu ada di Indonesia atau berasal dari tempat lain?

Indonesia mahu paten dan hakcipta dangdut dan mie bakso sebagai budaya aslinya?

Indonesia mahu tuntut Borobodur sebagai ciptaan asli Jawa atau diinspirasi dari budaya India?

Indonesia mahu tuntut cerita Ramayana wayang kulit sebagai asli di Indonesia atau dari budaya India?

Indonesia mahu tuntut martabak sebagai makanan asli Indonesia dan bukan inspirasi dari India dan Timur Tengah?

Indonesia mahu tuntut demokrasi sebagai budaya asal Indonesia?

Indonesia mahu tuntut pilihanraya untuk pemilihan wakil rakyat sebagai budaya asli Indonesia?

Pertama, Tari Pendet jelaslah budaya Indonesia. Bali kan emang ada di Indonesia. Kenapa masih tanya? Aneh. Kedua, memangnya media Indonesia pernah bilang Tari Inul itu budaya Indonesia ya? Haduh. Garuda itu memang lambang Indonesia dan sudah tercatat kok di semua literatur kalau kita terinspirasi buku Sansekerta (asalanya dari India kan?) AH, sudahlah. Malas bahas satu-satu permasalahan di atas. Semua orang yang pintar juga pasti pada tahu.

Gw juga nggak mau terkesan anti Malaysia cuman karena pandangan sempit dari seorang individu yang niatnya cuman mengadu-domba. Well, gw sebagai warga negara Indonesia merasa concern melihat arah dari semua ini. Lucu nggak sih kalau misalkan Malaysia dan Indonesia malah perang senjata hanya karena permasalahan kecil begini? Sekarang aja udah lucu banget sampai orang Indonesia takut tinggal di Malaysia segala.

Gw juga himbau deh sama orang-orang pintar berdarah Indonesia juga. Buktikan pada dunia internasional kalau kita tidak seperti yang dikatakan Malaysia. Biar sajalah anjing menggonggong kafillah berlalu. Nanti kita sendiri yang tertawa melihat mereka.

15 komentar:

  1. g cuma bisa bilang, banyak kok orang berbakat, kekayaan alam yang bisa kita bangga-in, negara kita itu kaya banget kenapa sih suka jiplak2, ngakuin ini itu dll

    BalasHapus
  2. aku jadi pingin ikutan ngomong sama tuh blogger malaysia..
    bahwa ada seorang profesor sastra dari australia yang mengatakan bahwa Bahasa Indonesia adalah bahasa yang paling baik di ASEAN, karena bahasa indonesia memiliki ciri khasnya sendiri, berkembang dengan sangat baik. beda sama bahasa melayu yang campur aduk gak karuan!!!
    hehehehehee.....

    kayaknya cyberwar antara malaysia dan indonesia akan berlangsung jauh lebih seru yaa

    Hidup indonesiaaaaaaaa

    BalasHapus
  3. aku cinta Indonesiaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  4. Dikit aja yg gw omongin "ganyang malaysia"

    BalasHapus
  5. Malaysia VS Indonesia
    GW yg maju duluan...
    (main bulu tangkis) hehehehehehehehe

    BalasHapus
  6. UIII... g baek ribut2 sesama tetangga, biasalah kalo ada masalah dikitt...tp masa provokasi kecil bisa ampe mledakkan emosi...gw cinta malaysia gw juga respek indonesia...dah 6 taun blajar d indonesia gw ngerti dikit2 ttg sosial budaya indonesia, g jauh beda boy...jd wajar kalo ada bbrp budaya sini mirip budaya sana, ngapain mo ribut2 ngaku milik masing2, gw tau penting utk kebanggaan dan tarikan wisata, tp apa berbaloi kalo ampe ribut2 bermusuhan gtu?? peace bro ;p

    BalasHapus
  7. hidup indonesiaaaaaa.............

    BalasHapus
  8. Baca ini duluan ya doank jgn buat gado-gado dalam forum tanpa ilmu ya...
    http://main-conspiracies.blogspot.com/2009/09/pihak-ketiga-dalam-konflik-indonesia.html
    http://rimafauzi.com/blogs/?p=1878

    BalasHapus
  9. ganyang malon!!!

    http://doktergigibandung.com/

    BalasHapus
  10. Saya pikir kita jangan dulu memperkeruh suasana dengan cara "ANTI MALAYSIA", lebih baik kita BERCERMIN DULU... Selama ini juga kita sebagai Bangsa Indonesia tidak pernah melestarikan budaya kita sendiri, kita hanya tahu bahwa Indonesia itu KAYA, tapi tidak pernah tahu SEBERAPA KAYANYA Indonesia itu...

    BalasHapus
  11. Buat Mbak Elsa...
    Anda bilang Bahasa Indonesia itu paling baik di ASEAN...tapi Bahasa Indonesia anda tidak terstruktur dengan baik, jadi JANGAN RUSAK Bahasa Indonesia kita kalau begitu...Ternyata Indonesia itu DIRUSAK oleh bangasanya sendiri!!!

    BalasHapus
  12. q dkung indonesia...........
    semoga bangsa indonesia semakin maju terus ya..

    BalasHapus
  13. Malayu malaysia ada sejarah besar yang misteri.orang pintar ini telah berhijrah ke tanah malayu untuk membuka satu lagi sejarah hebat di dunia.tidak perlu lagi la dikatakan perkara yang lama.segala peninggalan malayu itu rakyat indonesia boleh patenkan..bukan masa sekarang untuk perkara remeh ini.malayu harus maju kehadapan.ngak perlu lagi ingat sejarah datuk,nenek yang dulu.kita punya komitmen.ingin buktikan sekali lagi didunia bahawa kita cucu segala zaman moden.biar sejarah malayu itu menjadi rahsia..barat sudah tahu siapa malayu.cuma indonesia saja tak tahu siapa malayu sebenar benar nya...walau serumpun tapi tak ngerti

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.