Rabu, 21 Juli 2010

Anjingku Hitam





Sudah lama gw pengen cerita tetang anjing yang pernah kita pelihara. Namanya Hitam. Dinamai begitu karena hanya dia yang memiliki bulu berwarna hitam di antara saudara-saudaranya, bahkan orangtuanya saja tidak. Keluarga kami mulai memelihara Hitam sewaktu gw duduk di bangku SMP.

Awalnya gw kira gw ngga bakal ketiban tanggung jawab untuk mengurus anjing ini, karena toh yang mengadopsi anjing ini dari rumah sepupu kami adalah adikku yang paling kecil, sebut saja namanya Unyil. Sudah beberapa kali sebelumnya Unyil memang merengek-rengek minta dibelikan anjing, tapi nyokap selalu tegas memberikan kartu mati bahwa dia tidak mau ada binatang peliharaan di dalam rumah karena tidak tahan akan baunya. Dugaanku, si Unyil menangis dengan tegangan tinggi (10.000 volt mungkin) plus tindakan rusuh lainnya di dalam rumah sepupuku ketika melihat anjing kecil Hitam itu hingga akhirnya membuat nyokap nyerah.

Minggu-minggu pertama, adikku si Unyil ini masih sukacita merawat si Hitam. Setiap hari Unyil menyuapi makan dan minum binatang barunya, senantiasa menempel dengan Hitam, mengelus-elus bulu Hitam yang panjang dan lebat atau memeluknya terus ke manapun Unyil pergi. Adik gw yang boro-boro mau membuatkan segelas teh buat kakaknya, bahkan rela membuatkan semangkok susu putih setiap hari untuk Hitam dan dengan sabar dia memasukkan sendok demi sendok ke mulut Hitam. Oh, satu lagi. Gw bahkan dipukul kalo berani menyentuh Hitam (beuh, anak itu emang deh...)

Entah sampai berapa lama, si Unyil bukannya menyuapkan makanan lagi, malahan sering menendang Hitam dengan begitu sadisnya seperti film sinetron yang ada di televisi. Kayak ibu tiri yang suka menyiksa anaknya. Hitam pun nyaris dibuat mati kelaparan olehnya dan pembantu gw juga ogah-ogahan merawat Hitam.

Akhirnya, ada pendekar keren yang berpikir untuk turun tangan. Freya namanya. Alias gw hehehe. Gw deh jadinya yang ngerawat Hitam. Gw yang mandiin dia. Gw yang buat makanan dia (weh, buatnya harus gw masak sendiri, padahal gw ngga bisa masak). Gw yang sepenuhnya bertanggung-jawab atas Hitam.

Tapi yah...anjing itu emang deh...rada-rada gimana gituh.

Pertama, Hitam suka gigitin orang. Orang loh, bukan benda. Masih mending deh kalo benda, tapi ini malah orang. Mungkin juga dia berpikir yang namanya 'bermain' itu caranya dengan menggigit orang. Atau mungkin dia emang psikopat. Fuh, entahlah. Untungnya, gw sebagai majikan yang memberi dia makanan, jarang digigit dia. Cuman pas dia lagi mood pengen main aja, dia baru gigit gw. Kalau orang lain sih jangan harap selamat haha. Apalagi kalau ada orang yang megang gw sedikit aja, langsung deh ada yang menggonggong galak dan gigit tangan orang yang pegang gw. Wew, enak juga sih kek berasa punya bodyguard hehehe.

Kedua, makannya selalu pengen yang enak-enak. Kurang ajar nih anjing nggak mau makan nasi sama sekali. Maunya daging melulu atau telur. Makanya biar irit, gw selalu ngekor nyokap ke pasar untuk beli kaki dan kepala ayam yang banyak. Dan gw juga harus pinter-pinter ngerayu bokap untuk beliin makanan kaleng anjing.

Ketiga, suka nyolong makanan. Wew, kalo kulkas dibiarin kebuka. Habis deh itu isinya.

Keempat, suka kabur dari rumah. FYI, dia anjing kecil jenis poodle, tapi kekuatannya hampir nyamain badak. Karena sifatnya yang selalu mau ngekorin ane ke mana-mana, gw sering ngikat dia dulu sebelum pergi ke sekolah. Tapi, entah gimana ceritanya 3 kali rantainya putus pas ngejar gw. Weh, harusnya gw masukin dia ke sirkus aja kali yah. Tapi sedihnya, pas dia kabur dari rumah, dia juga suka gigitin orang-orang. Akibatnya, banyak orang yang datang ke rumah minta ganti rugi berobat. Malah si Hitam juga sempat dipukulin warga sekitar sampai tulangnya bengkok.

Yah, banyak suka-dukanya sih. Tapi gw rasa cuma dia anjing satu-satunya yang selalu gigitin orang yang megang majikannya hehe. Gw berasa kayak putri raja yang punya pengawal super deh waktu itu.

Sekarang Hitam menikmati hari tuanya di rumah sepupuku. Keadaannya sudah lumayan menyedihkan sekarang. Ah sori nggak bisa pamer fotonya Hitam. Nggak punya soalnya.

7 komentar:

  1. kyaaaa anjing na lucu bangetttt~ maooooo...

    BalasHapus
  2. wah, pendekar Freya pasti cantik. hehhee. jadi inget adikku yg cowok. Wkt keci dia pernah melempar anjing peliharaan kami dari atas loteng sampai terkaing2 dan buang pup. kasihan sekali..adikku juga suka gemas sama anjing. suka dibejek2 gitu. wkt itu anjingnya masih kecil. Akhirnya kami berikan ke orang lain aja daripada disiksa gitu.

    BalasHapus
  3. hadoooh :(( nama anjingnya sama kek nama gwww wkwkwk...yg poodle itu anjing beneran apa jgn2 emang badak kali tuh wkwkwk

    BalasHapus
  4. sob, perasaan itu bukan anjing itam..masih ada putihnya ko.mungkin lebih cocok anjingku putih kehitaman atau hitam keputihan(weks..kyk penyakit aja)salam sobat

    BalasHapus
  5. awwww
    Hitam...,
    skrg istilahnya dia uda masuk panti jompo yah frey hihi

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.