Sabtu, 17 Oktober 2009

Adek Part.1

Aku jadi keinspirasi buat nulis tentang adek pas baca blognya Mas Denny.

Freya punya dua adek, yang satu cuma beda satu tahun dari aye, paling jantan sendiri dari tiga bersaudara, nama panggilannya “Bos”. Satu lagi berjenis kelamin perempuan, beda empat tahun, nama panggilannya “Opin”, kadang aku panggil dia Pinokio, atau Unyil.

Haha, nama “Bos” ataupun “Opin” bukan Freya yang mikirin, tapi mami sama papa yang kasih nama sebegitu anehnya. Katanya, mereka pengen adekku yang cowok bisa menjadi ‘Bos’, eh tauk-tauk badannya emang malah kayak ‘Bos’ beneran. Dari kecil dia sudah endut hihi. Makannya banyak banget dan sudah kebiasaan kalau makan harus lebih dari dua piring penuh.

Dulu waktu kecil, adekku yang cowok cakep sekali. Katanya tante, paman, dan semua saudara sepupu , si Bos kayak orang Belanda. Rambutnya lurus pirang, kulit putih terang, hidung mancung. Sampai sekarang pun menurut semua saudaraku, Bos adalah bayi dan juga anak kecil paling cakep. Jadi, kalau sekarang mereka bertemu bayi yang cakep, mereka akan bilang,

”Ah, cakepan si Bos waktu kecil kok daripada anaknya si ‘anu’.


Itu bukan mami dan papa aye yang ngomong loh. Kalau orangtua sendiri mah sudah pasti menganggap anak-anaknya yang paling cakep. Sayang, Bos nggak punya foto waktu masih bayi dan fotonya yang masih kecil ada di rumah, jadi nggak bisa ditaro di sini. Dulu adekku emang imut, tapi sekarang amit-amit. Makannya yang ngga pernah dibatasin oleh bokap-nyokap, akhirnya membuat dia tumbuh semakin gembul, macam raksasa dari negeri dongeng. Tinggi besar, endut, dan entah kenapa rambut lurus pirangnya malah menjadi kriwil-kriwil mengembang bak brokoli.


Waktu memang kejam yah.


Pernah juga sekali dulu aku ketemu Bos setelah ia kuliah tahun pertama di Bandung, dia kurus dan ampun—dia jadi cakep banget kalo kurus. Eh dianya malah jadi gemuk lagi deh pas di rumah. Uh, rumah punya banyak makanan sih. Bos tuh udah kebiasaan dari dulu untuk menghabiskan seisi kulkas beserta semua lauk-pauk di atas meja makan. Pokoknya yang naro makanan di kulkas, harus ikhlas deh.

Adekku yang bontot juga sama rakusnya (*diteriakin* aturan bilang aja sekalian, kalian tiga bersaudara rakus semua). Aku masih ingat banget, waktu aku ngelihat adek bontot untuk pertama kalinya di umurnya yang masih sekitar semingguan, I think she was the prettiest baby in the world (fyi, in my version). Kulitnya putih banget dan cantik. Ada cerita unik saat dia lahir. Kata tanteku, si Opin lahir ketika mami jatuh dari becak. Aku juga sempat ngikut ngantarin mami ke rumah sakit dan dengar mami teriak-teriak kesakitan pas melahirkan. Abis itu, aku diantar pulang sama Uda (adeknya papa), padahal aku mau lihat adek bayi.

Seminggu kelahirannya, si adik bayi dibawa pulang ke rumah. WAKAKAKAKA. Kalau ingat detik-detik di hari itu, mamiku pasti langsung ngeri membayangkan peristiwa horor pada hari itu juga. Kalian masih ingat kan’ umurku empat tahun saat adikku lahir? Yep, aku yang berumur empat tahun, berani-beraninya menggendong sendiri si adik bayi yang masih merah. SENDIRI, tanpa ada yang nyuruh. TANPA ada seorangpun yang membantu aku untuk mengangkat si adik bayi merah dari box tempat tidur.

Umm, waktu itu si mami lagi pergi sebentar nyuci peralatan bayi-entah apa, dan ketika kembali, dia teriak, “INES!! KA-KAMU…”

Aku nggak ngerti kenapa mami mukanya pucat dan melotot gituh sama aku, padahal kan’ aku cuma mau nunjukin kalau aku sayang si adek bayi dengan menggendongnya. Si mami waktu itu ngga bisa ngomong apa-apa saking shock-nya. Tapi, dari muka galak mami, aye ngarti kalau gendong adek salah, trus aku taroh lagi si adek di box-nya. Mami langsung lari periksa si bayi hahaha. Untungnya gak apa-apa.

“Kamu itu kok bisa gendongin bayi umur seminggu? Gimana caranya? Mami aja ngeri buat gendongin anak sendiri kalau masih merah.”

Kata-kata itu terus muncul sampai hari ini kalau ingat kejadian itu. Nyiah, aye kan sering liat cara anak bayi digendong. Berhubung nggak ada yang pernah biarin aye gendong bayi (ya iyalah, masih empat tahun gicuh loh), makanya aye seneng punya adek bayi.

Nih foto Opin waktu masih balita.



Photobucket



Menurut orang, dia err...lihat aja sendiri potonya. Hidung pesek, dahi jenong. Udah gitu nggak pernah senyum, dan selalu pasang muka jutek. Tapi buat aye, dia itu yang paling cantik yang pernah aye lihat, bahkan semenjak dia masih bayi hehe.

Dua adekku sama-sama putih dan mukanya mirip, sedangkan aku jauh bedaaaaa sekali wajahnya dengan mereka dan warna kulitku sawo matang. Freya sering tanya sekaligus protes sama papa, kenapa kulitku nggak putih kayak dia dan dua adikku. Dia bilang, ”Ya kamu kan’ anak mamimu. Makanya, kulitmu sama kayak dia. Si birong galot.” Nggak jarang juga Freya mikir kalau diri adalah anak pungut huhu.

Pernah juga teman smp dan sma bilang, ”Kamu itu nggak pernah iri ya sama adekmu? Mereka cakep, elo jelek.” Eh sialan. Mereka cari mati. Emang seh nggak enak pas dengar di bagian ’jelek’nya, but I’m always proud of my two pretty siblings. Gw sendiri juga heran sama diri sendiri, tapi sekalipun aye nggak pernah iri sama mereka. Justru merasa lega, mereka lebih cantik dari aye hehe.


Ini poto Opin pas gedenya.





Photobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket


Maaf yah, para cowok. Dia masih kecil, jadi ngga boleh pacaran dulu. Opin soalnya mental tempe. Walau dia selalu kelihatan jutek dan masa bodoh, dia itu benar-benar masih kekanak-kanakkan sifatnya dan gampang terpengaruh lingkungan pula, dan cengeng. Maklum, dia selalu dimanjakan seluruh keluarga sih.

Dia sebenarnya pernah pacaran, tapi ternyata cowoknya......-___-.......yang pengen gw Photobucket. Kalau gw tahu di mana alamat rumah tuh &$*#@!@, gw nggak segan-segan bawa pisau atau senjata api...apapunlah, untuk bantai tuh orang sampai mampus. Nggak peduli gw masuk penjara kek atau gw dihukum mati kek. Dan ini sungguhan loh, makanya adek dan sepupu gw sepakat ngga mau kasih identitas cowok itu ke gw.

(loh kok balik lagi ke kata ’gw’?)

Tapi, kalau adek Freya udah dewasa, cowok pasangan dia harus memenuhi kriteria di bawah ini:

1. Fisik yang bisa dibanggain di pesta-pesta.
2. Baik, ramah dan tidak sombong, soalnya adek gw udah kelihatan jutek dan sombong. Bisa rusak nama adek gw kalau pasangannya ngga bisa ramah sama semua orang. Setidaknya adek gw bisa ikutan numpang jadi ’ramah’ karena cowoknya hehe.
3. Tajir, biar adek gw ngga pernah hidup susah.
4. Sabar, karena kemauan adek gw biasanya selalu dipenuhi sama semua orang rumah.
5. Dewasa. Adek gw kadang kekanak-kanakkan banget.
6. Nggak otoriter, sok diktator. Image adek gw itu adalah burung yang terbang di langit luas. Dia orangnya ngga bisa dibatas-batasin, apalagi dikomando oleh orang yang tidak mempunyai hak menjadi ‘atasannya’. U know what I mean? She must always feel free, otherwise she feels no happy.
7. Harus tahan sama keluarga yang keras, apalagi sama kakak yang over-protective (baca: gw).


Yah, untuk sementara segitu sajalah. Pokoknya, gw bilang terus sama Opin untuk pilih COWOK yang kurang lebih seperti itu. Ngga boleh kurang dari kualifikasi, (terutama di segi baik dan tajir) atau gw bakal melakukan berbagai cara, halal maupun tidak halal untuk memutuskan hubungan mereka.


POKOKNYA GW GA TERIMA KALAU KEJADIAN DULU TERULANG LAGI.

SEMUA COWOK BRENGSEK YANG BERANI KURANG AJAR SAMA ADEK GW, GW BAKAL MUTILASI IDUP-IDUP.

BODO AMAT SAMA HUKUMAN PIDANA !!! Photobucket

PS: Bagi Production House atau agency yang mencari model, silahkan hubungi saya jika tertarik menjadikan adek saya ini sebagai model. Kontak bisa lewat ym, email atau tulis di kotak komen di bawah ini hehehe.

14 komentar:

  1. Jadi ngeri kenalan ama si Opin, salah sedikit entar di mutilasi.
    mending nonton si Upin dan Ipin.

    BalasHapus
  2. hahahaha.. setuju sm setiawan..
    mending liat upin dan ipin deh.. mbikin ketawa.. bebas pulak..
    ntar klo adiknya freya di liatin ato diketawain, freya ngamuk2 lagih..hehe

    ehhh eniweiiii...

    ini adiknya lagi dipromosiin yee??
    hahahaha

    ntar saya kasih liat tmn saya yg kerja di PH yah.. mdh2an tertarik.. lumayan kan kita pnya adik yg ngartess.. hehehe

    BalasHapus
  3. si freya ini,,,
    hahahahaha
    ngiklanin adeknya..
    wahahahhaa....

    hush,,
    tobat,,

    :P

    BalasHapus
  4. hakhakhak freeeyaaa..freeeyaaa.. ujung2nya malah ngiklanin adek nyaaa... hihihihi.. ko foto si bos ga ada sama skali sih? dipasang jg atuhh.. sama foto freya nya skalian.. ;)

    BalasHapus
  5. Nes, facebook adek lo yang cewek apaan nes? Mau doooooong....
    Gua kan sodaraan sama ade lo pastinya, jadi gak mungkin dong adek lo jadi mangsa gua. Bener kaaaaaan..... :p

    BalasHapus
  6. woaa lu nes, poto adek ndiri disebar luaskan. tpi mirip am elu mukanya, terutama di poto yg numer 4, tp elu lebih jutek keliatannya

    *jangan lu tanya gw dapet poto lu drimana*

    BalasHapus
  7. terus foto kamu kok gak ada, nez? kan pengen liat kamu. btw, adiknya cantik juga. tapi aye gak punya agency model. he hehe...

    BalasHapus
  8. kalo aku cowok , ngga dech , takut ama penjaganya , blom kenalan dah di damprat thu ama mbaknya , kaboooooooorrrrrrrr , Opin cium jauh ajah,hahahah

    tapi untungnya aku cewek :P

    BalasHapus
  9. @setiawan: iya, ga boleh aja hihi.

    @lisha: bener yah. gw tunggu loh kabarna. hehehe

    @denny: gak papa-lah. lumayan buat tambahan. sapa tau nti gw jd manager adek gw hehehe (tp keknya mami ane ga setubuh)

    @Phanie: hmmmmm.....nanti ya buk. aye scan-in dulu. Tp mungkin di fb dia mungkin ada ya? hehe ane ga perna priksa

    @ell: hiii...mencurigakan. ogah ah.

    @moci: lo dapat foto gw dari mana, bu?

    @teh panih: loh, teteh kan punya fb aye. Masa' teteh ga pernah liat foto2 aye?

    @inue: untung elo cewek hehehe.....

    BalasHapus
  10. wo,ho,ho,ho...kakak yang baik...tapi awas loh..nanti adek lo gak ada yg naksir kalo kakanya terlalu galak..he,he,he

    BalasHapus
  11. hahaha..sama dengan aku, punya adik cewek yang narsis banget.

    BalasHapus
  12. mirip ah nez...mirip gitu kok dibilang beda..yg bikin beda kali lo rada berisi menyamping aja kali...hahaha...tpi mirip kalik aslinya.suer.

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.