Kamis, 29 Oktober 2009

Gw waktu sakit

Lupa cerita. Masih ingat kan’ yang gw pengson di depan toko? Malam harinya ada sedikit drama yang nggak mau gw ingat-ingat lagi. Gw bisa dibilang pingsan lagi pas di tengah-tengah ibadah pas malamnya dan orang yang punya gift ‘tahu isi kepala orang’ datangin gw dan bilang something about me. Katanya gw kebanyakan nongkrong di depan laptop bla-bla-bla dan stuff yang ngga mau dibilangin teman gw ke gw waktu nggak sadarkan diri (padahal, gw udah capek-capek nungguin dia sampe larut malam, tapi dia tetap ngga mau bilang. Fuh.) Besoknya gw sadar banget kondisi badan gw yang sangat down dan telpon ke rumah, minta pulang.

Mami aye tentu aja setuju dan suruh gw pulang secepatnya. Gw bertekad untuk beres-beres kamar kos dulu yang kondisinya nyaris bisa disebut sebagai gudang-sarang-penyamun-yang-dibom-atom-plus-gempa-bumi sebelum pergi. Saking berantakannya, gw sampe kecapean dan nggak sengaja ketiduran hingga maag gw secara brutal mengiris-iris lambung gw. Dengan keadaan super kelaparan, gw dibangunin telpon dari nyokap yang ngira gw udah nyampe di bandara Cengkareng. Nyatanya gw masih belepotan air liur di Jogja hahahaha.

Pura-pura buta melihat lantai kamar yang penuh sampah dan debu, gw langsung cepat-cepat packing, telpon taksi dan langsung angkat kaki ke bandara Adisucipto. Sebelumnya, aye ke atm dulu karena butuh duit beli tiket dan lain-lain. Kalo bisa bayar pake daun, aye juga ngga perlu ke atm sih, tapi hukum negara kita memaksakan untuk bayar pake duit, so gw ambil kira-kira sejutaan dalam pecahan 50 rebu karena biasanya harga tiket di last minute suka nggak berbelas-kasihan.


Begitu sampe di bandara, langsung deh gw ke loket pesawat favorit gw, yang pesawat-pesawatnya masih baru, kursinya so pasti nyaman banget dan gw bisa tidur kayak bayi tanpa harus merasakan 45 menit perjalanan pesawat yang membosankan, plus kalo beruntung pilotnya adalah orang bule yang bawa pesawatnya nyaris tanpa turbulensi berarti sewaktu landing dan take-off. Hasil riset membuktikan bahwa masalah take-off dan landing yang nyaman, sepenuhnya bergantung pada kemampuan pilot, bukan pada tahun produksi pesawat. Dan human-source orang-orang di luar negeri memang sangat mengejutkan sangat amat terpaut jauh dengan human resource di dalam negeri. Buktinya, hampir semua pilot dalam negeri selalu membuat penumpang menarik nafas resah ketika ada guncangan yang lumayan terasa kuat, sementara pilot orang Eropa malah membuat penumpang serasa naik awan, tidak tahu kapan mendarat dan lepas-landas. Bahkan, sebelum pesawat diberangkatkan, si pilot Eropa tidak segan-segan turun dari zona amannya, memeriksa tiap mesin, roda, semuanya, meski pesawatnya masih baru dan sudah tentu tidak akan ada masalah berarti, tapi tetap saja si pilot mau bersusah-payah.

Singkat cerita, pesawat tersebut tinggal menyisakan tiket penerbangan paling malam sore itu. Gw yang udah disuruh pulang secepatnya, tentu nggak mau kena omelan sama nyokap dan dengan sangat terpaksa gw mencari pesawat lain. Maskapai penerbangan yang gw datangin malah mau berangkat dalam waktu 15 menit lagi wakakakaka. Perasaan pesawat lain nggak ada deh yang mau terima penumpang di waktu segituan, tapi mereka bilang nggak apa-apa.

Gw masih dengan perut maag super sakit, terpaksa harus lari terbirit-birit melewati semua tetek-bengek formalitas bandara dari cek-in, pemeriksaan bagasi, barisan loket tax yang panjang....ugh—rasanya, gw mau pengson lagi. Gw pun langsung cari tempat duduk, dan begitu sudah agak baikan, tauknya pesawat sudah mau berangkat. Gw lari-lari lagi dan gw langsung beli pop mie di dalam pesawat yang harganya 20rebu. Pas mo bayar......ada masalah baru...dompet gw NGGAK ADA.....ketinggalan di ruang tunggu pas gw mau pingsan.

GILAAAAAAA.....

Gw panik dah lihat duit kagak ada sama sekali. Gw bongkar semua tas gw kayak orang kesetanan sampai bh-celdam gw keluarin semuanya. Nggak peduli dah apa kata cowok di sebelah bangku gw. Semua isi tas gw keluarin, masukin lagi, keluarin, masukin lagi. Tapi anehnya, gw ngerasa nyantai dan nggak cemas walau nggak punya duit sepeser pun di tangan.

Uh, cowok di sebelah gw baek banget. Tiba-tiba dia kasih duit 20rebu buat bayar pop mi yang udah bertengger di dalam perut gw. Bener-bener dah banyak pahala tuh cowok. Gw doain dia banyak rezeki, umur panjang, makmur, sejahtera, mati masuk surga. Mau-maunya dia kasih duit ke orang tak dikenal. Uh, salut!!!

Begitu pesawat landing, gw telpon nyokap. Untung aja gw punya pulsa. Kalo gw ngga punya pulsa, gw pulangnya bagaimana tuh? Ngga tahu deh. Gw juga sok banget bilang ke nyokap kagak usah dijemput segala, karena gw pikir gw punya duit buat bayar taksi. Gara-gara kebegoan gw, akhirnya gw nunggu jemputan nyokap selama berjam-jam di bandara. Sampai kira-kira gw nunggu 3-4 jam, nyokap gw telpon, nyuruh gw naik taksi aja, nanti dibayar di rumah karena nyokap udah ada di rumah. Rupanya dia udah terlalu capek untuk melanjutkan perjalanan dari kantornya trus langsung ke bandara. Dia nggak kuat katanya. Gw akhirnya pulang naik burung biru.


Ah, sekarang udah berapa hari ya gw di Jakarta? Kerja gw sehari-hari cuman makan-tidur, makan-tidur, mana banyak cemilan pula. Pasti deh gw tambah gendut. Sekarang sih keadaan gw sudah jauh lebih baik, tentu aja. Makan makanan bergizi sih 3x sehari hehehe. Tapi masih belum normal untuk kembali produktif karena kepalakua masih sering sakit dan insomnia kayaknya juga masih melanda.

Banyak kejadian juga nih di rumah. Ada prospek bisnis baru. Duh, dari dulu kepengen buat bisnis, tapi satu pun akhirnya nggak kewujud. Moga-moga kali ini bisnis bisa jalan beneran. Bokap gw juga mudah-mudahan mau beliin kamera cyber-shot buat modal aye bisnis hehehe. Amin....amin....

15 komentar:

  1. becce maw bilang...semangat nezz!!!!!...
    becce maw kasih saran....klu sdh sembuh jgn terlalu porsir diri, nanti kambuh lagi...

    BalasHapus
  2. Smoga cepet sehat lagi, Nez...
    Kita blom ketemuan tho?
    Tetap Semangat !!

    BalasHapus
  3. ganteng ga cowo itu? hihihihihi...

    BalasHapus
  4. Semoga recoverynya lebih cepat.
    tetap semangat dan kurangi camilan.

    BalasHapus
  5. bisnis fotografi?
    mending beli yang dslr, heheheh

    BalasHapus
  6. semoga cepat sembuh nes
    semangat lagi dooong..

    BalasHapus
  7. ampuun ketinggalan dompet. dasar freya....untung ada yg mo bayarin. gimana nih anak. ktp, dll ilang juga dong.

    BalasHapus
  8. hehe...ikutaaan bisnisnya... btw bisnis apa nez pake cyber shot segala???

    ada nggak bisnis pake lilin doank???

    BalasHapus
  9. moga cepet sembuh nes, ntah lu sakit yg mana lagi,abisnya lu sering banget sakit. wkwkwk *becanda*

    BalasHapus
  10. itu dompetnya balik ndakkkk??? :(( :((
    *penasaran to the max :P

    kamu kan udah bilang kamu baek2 aja.. jd ndak perlu tak tanyain lagi yakk :D

    enw, lama saya ndak berkeliaran, ternyata blog kamu ganti baju yah?? :D :D hihihi cantik..

    BalasHapus
  11. Datang untuk pertamaxxxxxxxxxxx....

    Lam Knal....

    Neng,, Tukran Link kita yuk,, law iya confirmasi ke blog saya ya...

    Di tunggu ke datangannya

    thanks

    BalasHapus
  12. nes, heder lu keren banget >.< ngepas am bodynya, jangan dirubah2 lgi

    BalasHapus
  13. selamat jeung, PR mu dah 2 sekarang, sejak kapan ya ntu naik PR nya wkwkwkkw *keren*

    BalasHapus

Tuliskan kesan dan pesan anda. I only receive spam from friends only, please. Thank you.